SEKUMPULAN bekas pelajar sebuah universiti berkumpul menziarahi bekas pensyarah mereka.. Pensyarah itu amat gembira menerima kedatangan bekas pelajar yang berjaya dalam jurusan dan kehidupan masing-masing. Mereka bertanya khabar dengan penuh mesra dan terus terang. Perbincangan berlanjutan sehingga menyangkut kepada permasalahan berbentuk peribadi. Ada yang mengeluh, mengadu dan meluahkan perasaan yang tertekan dengan pelbagai permasalahan, tekanan hidup berkeluarga, dengan rakan di tempat kerja serta masyarakat sekeliling.

Pensyarah itu hanya tersenyum dan terus menuju ke dapur untuk mengambil cawan pelbagai bentuk dan warna. Ada yang dibuat daripada tembikar, kaca dan plastik. Ada yang cantik, penuh hiasan, kelihatan mahal dan ada yang biasa saja dan murah. Pensyarah itu menjemput semua bekas anak murid itu minum menggunakan cawan pilihan mereka.

Apabila semua bekas pelajar itu mengambil cawan yang terisi air, dia pun berkata: "Jika kamu perhatikan, semua cawan yang cantik dan mahal itu diambil, yang tinggal hanya cawan yang biasa-biasa dan murah! "Begitulah lumrahnya kita hanya akan memilih yang terbaik (menurut pandangan luaran), sebenarnya itulah punca masalah dan tekanan hidup yang kita semua hadapi!"

Apa yang kita perlukan sebenarnya adalah air, bukan cawan itu, tetapi kita secara tidak sedar memilih cawan yang cantik saja! Demikianlah kehidupan ini ibarat air. Kerjaya, wang ringgit dan kedudukan dalam masyarakat semuanya umpama cawan yang beraneka warna itu. Semua itu adalah alat atau pemudah cara untuk meneruskan hidup tetapi kualiti hidup tidak berubah. Jika kita hanya menumpukan perhatian kepada cawan, kita tidak ada masa untuk menghargai, merasakan dan menikmati air itu!

Apa yang pensyarah itu katakan bertepatan dengan apa yang al- Quran bentangkan mengenai jiwa manusia yang selalu berkeluh kesah dan tidak pernah rasa cukup. Pelbagai permasalahan kita berpunca daripada empat perkara:

# Kita hanya memandang dan menginginkan apa yang ada pada tangan orang lain.. Kita tidak nampak atau lupakan nikmat di dalam genggaman kita. Walhal, Allah telah berikan kepada kita. Oleh itu kita tidak rasakan 'keseronokan' atau terasa nikmat dengan pemberian itu.

# Kita terlalu banyak 'komplen' dan komen (mengadu) dan mengeluh serta menyalahkan keadaan sehingga kepada permasalahan sekecil-kecilnya dalam kehidupan dunia ini. Tetapi, kita sering lupa kesusahan dan penderitaan sebenar yang bakal kita hadapi di akhirat kelak.

# Kita terlalu mengejar kemewahan, kemegahan dan glamor kehidupan sehingga melupakan tujuan hidup kita sebenarnya. Inilah sebenar ujian hidup yang kadang kala kita rasakan amat memeritkan untuk dihindari, pada hal kita tahu ganjarannya adalah syurga daripada Allah.

# Kita selalu menganggap kehidupan di dunia ini untuk hidup selama-lamanya. Oleh itu, kita menghabiskan seluruh sumber dalam diri semata-mata untuk membina pengaruh, mengumpul harta dan kemasyhuran diri seolah-olah 'kematian' itu untuk orang lain, bukan untuk kita. Kita lupa semua kejadian akan mati dan walhal akhirat adalah kehidupan abadi.

Oleh itu, dari sekarang kita hentikan perangai suka komplen, komen dan berkeluh kesah. Kita hargailah kehidupan ini. Kita jalani kehidupan sebagai khalifah Allah, melakukan yang makruf, melarang perkara yang mungkar. Kita syukuri nikmat yang ada dan panjangkan nikmat ini kepada orang lain dengan memberikan khidmat menolong dan memudahkan kehidupan orang lain.
SEKUMPULAN bekas pelajar sebuah universiti berkumpul menziarahi bekas pensyarah mereka.. Pensyarah itu amat gembira menerima kedatangan bekas pelajar yang berjaya dalam jurusan dan kehidupan masing-masing. Mereka bertanya khabar dengan penuh mesra dan terus terang. Perbincangan berlanjutan sehingga menyangkut kepada permasalahan berbentuk peribadi. Ada yang mengeluh, mengadu dan meluahkan perasaan yang tertekan dengan pelbagai permasalahan, tekanan hidup berkeluarga, dengan rakan di tempat kerja serta masyarakat sekeliling.

Pensyarah itu hanya tersenyum dan terus menuju ke dapur untuk mengambil cawan pelbagai bentuk dan warna. Ada yang dibuat daripada tembikar, kaca dan plastik. Ada yang cantik, penuh hiasan, kelihatan mahal dan ada yang biasa saja dan murah. Pensyarah itu menjemput semua bekas anak murid itu minum menggunakan cawan pilihan mereka.

Apabila semua bekas pelajar itu mengambil cawan yang terisi air, dia pun berkata: "Jika kamu perhatikan, semua cawan yang cantik dan mahal itu diambil, yang tinggal hanya cawan yang biasa-biasa dan murah! "Begitulah lumrahnya kita hanya akan memilih yang terbaik (menurut pandangan luaran), sebenarnya itulah punca masalah dan tekanan hidup yang kita semua hadapi!"

Apa yang kita perlukan sebenarnya adalah air, bukan cawan itu, tetapi kita secara tidak sedar memilih cawan yang cantik saja! Demikianlah kehidupan ini ibarat air. Kerjaya, wang ringgit dan kedudukan dalam masyarakat semuanya umpama cawan yang beraneka warna itu. Semua itu adalah alat atau pemudah cara untuk meneruskan hidup tetapi kualiti hidup tidak berubah. Jika kita hanya menumpukan perhatian kepada cawan, kita tidak ada masa untuk menghargai, merasakan dan menikmati air itu!

Apa yang pensyarah itu katakan bertepatan dengan apa yang al- Quran bentangkan mengenai jiwa manusia yang selalu berkeluh kesah dan tidak pernah rasa cukup. Pelbagai permasalahan kita berpunca daripada empat perkara:

# Kita hanya memandang dan menginginkan apa yang ada pada tangan orang lain.. Kita tidak nampak atau lupakan nikmat di dalam genggaman kita. Walhal, Allah telah berikan kepada kita. Oleh itu kita tidak rasakan 'keseronokan' atau terasa nikmat dengan pemberian itu.

# Kita terlalu banyak 'komplen' dan komen (mengadu) dan mengeluh serta menyalahkan keadaan sehingga kepada permasalahan sekecil-kecilnya dalam kehidupan dunia ini. Tetapi, kita sering lupa kesusahan dan penderitaan sebenar yang bakal kita hadapi di akhirat kelak.

# Kita terlalu mengejar kemewahan, kemegahan dan glamor kehidupan sehingga melupakan tujuan hidup kita sebenarnya. Inilah sebenar ujian hidup yang kadang kala kita rasakan amat memeritkan untuk dihindari, pada hal kita tahu ganjarannya adalah syurga daripada Allah.

# Kita selalu menganggap kehidupan di dunia ini untuk hidup selama-lamanya. Oleh itu, kita menghabiskan seluruh sumber dalam diri semata-mata untuk membina pengaruh, mengumpul harta dan kemasyhuran diri seolah-olah 'kematian' itu untuk orang lain, bukan untuk kita. Kita lupa semua kejadian akan mati dan walhal akhirat adalah kehidupan abadi.

Oleh itu, dari sekarang kita hentikan perangai suka komplen, komen dan berkeluh kesah. Kita hargailah kehidupan ini. Kita jalani kehidupan sebagai khalifah Allah, melakukan yang makruf, melarang perkara yang mungkar. Kita syukuri nikmat yang ada dan panjangkan nikmat ini kepada orang lain dengan memberikan khidmat menolong dan memudahkan kehidupan orang lain.

Pernah suatu ketika Saidina Ali ditanya oleh seorang lelaki: "Jika diberikan pilihan, mana satukah yang kamu pilih?, kehidupan di dunia atau mati? Jawapan baginda memeranjatkan lelaki itu: "Saya akan pilih kehidupan di dunia, melalui perjuangan dalam kehidupan ini, saya mendapat bekalan untuk mencapai keredaan Allah di akhirat kelak."

Moga seluruh perjalanan hidup kita diredhai dan dirahmati oleh Allah. Apa guna hidup seorang hamba tanpa keredhaan penciptaNYA
HATI



“Sesungguhnya dalam tubuh jasad anak Adam itu ada seketul daging bila baik nescaya baiklah seluruh anggota tubuhnya dan bila jahat ia nescaya jahatlah seluruh anggota tubuhnya. Ketahuilah! iaitulah Qalbu (hati).” – Maksud Hadis.



Hati memainkan peranan yang penting dalam kehidupan kita seharian. Bagi memastikan hati dapat berfungsi dan menjalankan tanggungjawab kepada pemiliknya dengan baik, maka hati itu perlu dijaga serta dikawal dari segala kemungkaran kerana dari situlah akan terbitnya hati yang bersih. Apabila mempunyai hati yang bersih, maka pemiliknya akan lebih terdorong kepada kebaikan dan dirinya akan lebih terjaga dari segala dosa.

Sebaliknya, apabila hati di penuhi dengan dosa, maka sukar untuk seseorang mendapat redha Allah kerana hatinya telah dicemari dengan kekotoran. Ustaz ada menyebut, terdapat banyak cara untuk menyucikan nya, dan antaranya ialah dengan beristigfar kepadaNya. Mohon keampunan dari Allah S.W.T di atas segala kesilapan diri. InsyaAllah dengan beristigfar, maka dosa - dosa yang kecil akan terhapus dan akan membersihkan sedikit sebanyak noda - noda dosa yang melekat di hati..


Jelas ustaz itu lagi, yang Nabi kita yang maksum dan tiada dosa itu pun beristigfar sebanyak 700kali dalam sehari. Jika nak di bandingkan dengan diri kita yang semamangnya banyak dosa, tetapi malas untuk memohon ampun kepadaNya. Berdoa lah, dan mohon lah keampunan dariNya. Apabila hati dah bersih, barulah diri kita akan dekat kepada Allah, dan mudah lah untuk kita mendapat rezeki yang halal dariNya.


Banyak kan lah istighfar dalam hidup kita sehari - hari kerana setiap saat, perbuatan baik dan buruk kita akan di catat oleh 2 malaikat yang tak pernah kenal penat dan lelah. Walau sebesar zarah pun, akan diperhitungkan di akhirat kelak. Oleh itu, moga dosa - dosa kita akan di hapuskan sedikit demi sedikit dengan banyak nya kita mengingati Allah dan mohon ampun kepadaNya.. InsyaAllah..





Persoalan dari penonton :

Soalan 1 :



Sebagai contoh, dalam arena perjuangan ini, ustaz/imam ini adalah merupakan pendidik yang berdakwah kepada semua orang. Oleh itu, boleh kah di samping dia berdakwah, tetapi dalam masa yang sama dia menerima upah di atas apa yang telah di lakukan nya itu?



Jawapan Ustaz :

Sebenarnya semua ini ada kaitan dengan apa yang di bincangkan tadi, iaitu Ikhlas. Dari hati yang bersih lah akan terbit nya sikap ikhlas dan sifat ini akan terpancar sekira pemiliknya mempunyai hati yang suci.

Dalam kehidupan kita sehari - hari, sekiranya kita mengejar akhirat, maka dunia akan mengejar kita. Namun begitu, jangan lah sampai kita mengejar akhirat sehinggakan kita meminggirkan dunia. Kita juga perlukan kehidupan di dunia untuk mencapai kejayaan di akhirat.



Oleh itu, tidak salah bagi seorang ustaz atau imam itu mengambil upah di atas setiap pekerjaan yang di lakukan nya. Ianya adalah upah di atas usahanya, penat lelah nya, tenaganya, dan masa yang diperuntukkan nya. Tetapi bayaran yang di ambil itu bukan lah atas ilmu yang di sampaikan. Ini kerana ilmu itu sendiri tidak boleh di jual beli. Ilmu itu datang dari Allah.

Ustaz membawa sebuah kisah yang berkaitan dengan hal mengambil upah ini.





Diriwayatkan oleh Bukhari dari Abu Said al-Khudri r.a. Pada suatu hari kami bersama-sama dalam perjalanan, bermalam di satu dusun. Datang kepada kami seorang budak perempuan dan berkata : Sesungguhnya kepala desa ini sakit dan tak seorangpun di antara kami yang dapat mengobatinya, adakah diantara tuan-tuan yang dapat mengobatinya ? Salah seorang dari rombongan kami berdiri dan mengikuti budak tadi. Kami tidak mengira yang ia dapat menjadi dukun. Si sakit itu lalu dimenterainya dan sembuh.



Kepadanya diberi hadiah 30 ekor kambing, dan kepada kami disuguhkan susu. Ketika ia kembali kami bertanya : Apakah engkau membolehkan mentera, dan apakah engkau tukang mentera ? Ia menjawab : Tidak, saya bukan tukang mentera, tetapi aku hanya membacakan Ummul-Kitab (al-Fatihah). Kami katakan : Kejadian ini jangan dikabarkan kepada siapapun, sebelum kita tanyakan kepada Rasulullah s.a.w. lebih dahulu. Sesudah kami sampai di kota Madinah, kami datangi Rasulullah s.a.w. dan kami ceritakanlah kejadian itu. Rasulullah lalu berkata : Siapa tahu bahwa surah itu (al-Fatihah) adalah mentera (obat) bagilah hadiah itu dan berikan saya sebahagian darinya.



Kejadian seperti inipun diriwayatkan oleh Muslim dan Abu Dawud dari Hisyam. Di dalam beberapa riwayat dari Muslim diterangkan bahwa penyakit orang yang disembuhkan itu ialah karena sengatan binatang yang berbisa dan yang menyembuhkan itu adalah Abu Said al-Khudri sendiri.

Sumber : http://old.nabble.com/-sastra-pembebasan--7-%28Tujuh%29-Kelebihan-Keistimewaan-al-Fatihah-td22427087.html



Dari kisah ini, ustaz menerangkan yang memang di bolehkan seseorang itu mengambil upah kerja yang dilakukan nya. Bukan lah atas ilmu/bacaan Al Fatihah itu yang diupah, tetapi di atas usaha yang telah di lakukan nya. Wallahua'lam.





Soalan 2 :Kenapa terdapat orang yang tidak menunaikan solat, namun rezeki nya melimpah ruah?







Antaranya kisah yang boleh di jadikan teladan adalah mengenai kisah Qarun yang hidup pada zaman Nabi Musa alaihissalam. Istilah atau nama Qarun (قارون) dinyatakan sebanyak 4 kali dalam al-Quran, iaitu dalam surah al-Qasas ayat 76, surah al-Qasas ayat 79, surah al-Ankabut ayat 39 dan juga surah Ghafir ayat 24.




# Sesungguhnya Qarun adalah daripada kalangan kaum Musa. Namun dia bertindak melampaui batas terhadap mereka dan Kami telah anugerahkan kepadanya perbendaharaan harta yang kunci-kuncinya sungguh berat dipikul oleh sejumlah orang yang kuat-kuat. (Ingatlah) ketika kaumnya berkata kepada beliau “Janganlah kamu terlalu bangga, sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang terlalu membanggakan diri”. Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu lupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu dan janganlah kamu berbuat kerosakan di muka bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melakukan kerosakan. Dia (Qarun) berkata: “Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu kerana ilmu yang ada padaku”. Dan apakah dia tidak mengetahui bahawa Allah telah membinasakan umat-umat sebelumnya yang mana lebih kuat daripadanya dan lebih banyak mengumpulkan harta? Dan tidaklah perlu ditanya kepada orang-orang yang berdosa itu tentang dosa-dosa mereka. (Surah al-Qasas, ayat 76-78).






# Dan dia tampil di hadapan kaumnya dalam keadaan segak berhias (dengan segala kebesaran yang dimiliki). Maka golongan yang tamakkan kehidupan dunia berkata “Alangkah baiknya kalau kita perolehi sepertimana yang diperolehi oleh Qarun, iaitu kekayaan yang melimpah dan kemuliaan yang besar”. (Surah al-Qasas, ayat 79).







# Dan Qarun, Fir`aun dan Haman, sesungguhnya telah datang kepada mereka Musa alaihissalam dengan segala mukjizat yang jelas sebagai bukti kenabiannya , namun mereka tetap takabbur di muka bumi dan mereka tidak terlepas daripada azab perit Allah Taala. (Surah al-Ankabut, ayat 39).




# Dan sesungguhnya Kami telah utuskan Musa dengan ayat-ayat Kami dan kekuasaan yang jelas (hujjah yang nyata) kepada Fir-aun, Haman dan Qarun, lalu mereka mengatakan (menuduh Musa) sebagai ahli sihir yang menipu. (Surah Ghafir, ayat 23-24).






Qarun berketurunan Bani Israel dan merupakan sepupu Nabi Musa bin Imran bin Qahath bin Lawa bin Ya`aqub. Adapun Qarun pula bin Yashhar bin Qahath bin Lawa bin Ya`aqub. Qarun dikenali sebagai al-Munawwir lantaran rupa parasnya yang tampan.


Disebabkan kemerduan suaranya ketika membaca kitab Taurat, dia juga digelar al-Nur (cahaya) (sila lihat al-Sya`rawi, Qasas al-Anbiya’, jld.4, hlm 2141). Beliau terkenal di kalangan Bani Israel sebagai individu yang paling mahir tentang kitab Taurat (seorang cendikiawan Islam).


Awal kehidupan Qarun amat begitu miskin dan mempunyai ramai anak. Namun dia berhati mulia lagi dermawan terhadap golongan faqir miskin. Malah ramai dikalangan faqir miskin yang berdoa “Wahai Tuhan kami…biarlah Qarun jadi kaya-raya walaupun kami miskin…mudah-mudahan dia dapat memberi sumbangan derma kepada kami yang miskin ini”.




Doa ini pernah dilafazkan di hadapan Qarun hingga menyebabkan dia sendiri merasakan dirinya lebih berhak menjadi kaya demi untuk menyumbang derma kepada orang lain. Lantaran itu dalam suatu kesempatan, dia pernah minta Musa alaihissalam mendoakannya kepada Allah agar diberikan kekayaan harta benda dan permintaan tersebut dimakbulkan oleh Tuhan.


Meskipun begitu Qarun kufur nikmat Allah yang diberikan kepadanya lalu diazab oleh Allah. Dia mati dengan berstatus murtad dalam keadaan tertimbun lalu tenggelam beserta harta bendanya bersama para pengikutnya dalam tanah dalam waktu semalaman di sebuah kawasan yang terletak dalam daerah al-Fayyum, Mesir. (juga dikenali sebagai Danau Qarun).




Begitulah kesudahan bagi kisah Qarun yang di berikan nikmat oleh Allah, namun leka dan lalai dengan kesenangan yang telah di perolehi. Kisah ini memberi pengajaran kepada semua masyarakat sekarang, yang mana kesenangan itu tidak akan kekal dan perlu sedar bahawa kesenangan dan kemewahan yang diperolehi juga merupakan salah satu ujian dari Allah kepada hambaNya.


Orang kaya yang tidak bersembahyang ini ibarat seperti emas celup. Ianya tidak sebagaimana emas tulen. Jika di buat perbandingan, terlalu banyak perbezaan bagi mereka yang tergolong di kalangan 'emas celup' dan 'emas tulen' ini.


Mereka yang sujud dan patuh dengan perintah Allah, mereka akan hidup tenang walaupun kehidupan mereka susah.



Antara amalan Ibn Qayyum untuk menarik rezeki adalah dengan berzikir kepada Allah setiap masa. Kalau dalam kehidupan kita seharian, ianya boleh di lakukan bila - bila masa sahaja, tidak kiralah semasa membawa kereta ke, semasa mendodoi anak ke, ketika sedang membuat kerja di pejabat atau di mana - mana sahaja.

Antara amalan lain yang boleh di lakukan bagi membolehkan rezeki mudah masuk adalah dengan membanyakkan solat sunat dhuha setiap pagi. Cuba luangkan sedikit masa untuk melakukan nya kerana bukan sahaja rezeki akan datang kepada kita, malah hati juga akan tambah tenang. InsyaAllah.

Ringkasan :

- Kita susah untuk mendapat rezeki kerana kita jauh dari Allah dan tidak bertakwa kepadaNya

- Kurang nya zikir

- Selain solat dhuha, amalkan membaca surah Al Waqiah





Soalan 3 :

Kenapa ada juga di dalam kehidupan kita, sudah pun banyak sembahyang, dan berdoa, tetapi di mana silapnya kerana masih susah untuk mendapat rezeki?.



Jawapan :

Sesiapa yang suka umurnya di panjangkan, dan dimurahkan rezekinya, maka hendaklah ia berbuat baik dengan ibubapanya. Ini kerana redha Allah adalah redha ibubapa. Ibubapa adalah pencetus rezeki anak - anak. Oleh itu, kita tidak boleh sekali - kali mengabaikan ibubapa yang telah banyak berkorban untuk kita.



Tetapi, dalam kes ini, semua kebaikan telah pun di buat. Kenapa tak datang jugak rezeki?. Kita perlu muhasabah kembali, adakah pernah kita memutuskan silaturrahim?. Ini kerana tidak akan masuk syurga bagi mereka yang memutuskan silaturrahim.



Sesiapa yang suka di panjangkan umur dan di murahkan rezeki, maka panjangkan lah silaturrahim antara saudara mara.



Antara lain, kita perlu perhatikan konsep yang di amalkan oleh diri kita dan keluarga. Konsep berbelanja?. Bagaimana caranya?. Sekiranya ikut hati, mati. Ikut rasa, binasa dan jika sekiranya ikut nafsu, lesu.



Selain itu, bagi mereka yang suka mengamalkan tabiat bangun lewat di waktu pagi, harap dapat meninggalkan tabiat itu. Berpagi - pagilah kamu mencari rezeki Allah kerana adalah keberkatan di pagi - pagi itu.



Bagi mereka yang belum berkahwin pula, maka di anjurkan supaya cepat - cepat mendirikan rumah tangga kerana rezeki juga terdapat di dalam sebuah perkahwinan.

Dalam surah At Taubah, ayat 28

"Wahai orang-orang Yang beriman! Sesungguhnya (kepercayaan) orang-orang kafir musyrik itu najis, oleh itu janganlah mereka menghampiri Masjid Al-Haraam sesudah tahun ini; dan jika kamu bimbangkan kepapaan, maka Allah akan memberi kekayaan kepada kamu dari limpah kurniaNya, jika Dia kehendaki. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana"

Apabila selepas mendirikan rumahtangga, maka jangan pula berlengah - lengah dalam mendapat anak kerana rezeki juga akan datang dengan kehadiran anak. Sebab itulah, jangan kita terlalu berkira dengan anak - anak kerana sumber rezeki kita juga datang dari mereka.



Sayangilah keluarga anda. InsyaAllah akan mendapat keberkatan dariNya..





Wallahua'lam

p/s : pengisian ini adalah dari apa yang sempat ummi catit dan daripada apa yang ummi faham semasa mendengar kuliah tersebut. Jika terdapat sebarang kekurangan, ummi mohon ampun dan maaf. Segala yang baik adalah datang dari Allah dan yang buruk dan dhaif itu dari diri ummi ini yang hakikatnya datang dari Allah jua. Semoga Allah ampunkan di atas segala kekhilafan diri ini.. Amin.





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...