Seorang ayah pergi merantau ke luar negara untuk mencari rezeki meninggalkan seorang isteri dan tiga orang anak. Dia seorang yang penyayang dan sangat dikasihi dan dihormati pula oleh ahli keluarganya.

Setelah keadaannya di rantau orang agak stabil, dia menghantar surat pertama kepada keluarganya. Mereka sangat gembira menerima surat yang sungguh bermakna dari seorang ayah yang sangat dikasihi dan disayangi. Sampul surat itu ditenung berulang kali. Masing-masing memeluk dan mengucup surat tersebut bagai tidak mahu dilepaskan. Kemudian surat yang berharga itu disimpan di dalam pembalut sutera yang indah. Sekali sekala surat itu dikeluarkan dari pembalutnya untuk dibersihkan daripada debu dan habuk. Kemudian meletakkan kembali di dalam pembalutnya.

Kemudian tiba pula surat kedua, ketiga dan seterusnya. Semuanya disimpan dan dijaga rapi seperti surat pertama.

Beberapa tahun berlalu…

Tibalah masa untuk si ayah pulang menemui keluarga tercinta. Alangkah terkejutnya dia apabila mendapati tiada seorangpun yang tinggal kecuali anak bongsunya. Dengan cemas dia bertanya:

- Mana ibumu?

- Ibu ditimpa sakit yang amat teruk. Kami tidak ada wang untuk membiayai rawatannya sehingga akhirnya dia meninggal dunia.
- Kenapa begitu? Apakah kamu tidak membuka suratku yang pertama? Di dalamnya terkandung sejumlah wang yang banyak untuk perbelanjaan kamu?

- Tidak!

- Di mana pula abangmu?

- Dia telah terpengaruh dengan kawan-kawan sebaya yang jahat. Selepas kematian ibu, tidak ada siapa yang mampu menasihatinya. Sekarang dia sudah jadi sebahagian daripada mereka.

- (Ayah semakin hairan) Kenapa begitu? Aku telah tulis dengan panjang lebar menasihati kamu agar berhati-hati memilih kawan. Jangan berkawan dengan orang jahat kerana lama kelamaan kita juga akan jadi jahat! Aku juga meminta agar abangmu itu mengikut aku di rantau orang. Apakah kamu tidak membaca suratku?

- Tidak!

- لا حول ولا قوة إلا بالله

- Kakakmu di mana?

- Dia pernah tulis surat kepada ayah meminta nasihat tentang seorang pemuda yang melamarnya. Sekarang dia telah berkawin dengan pemuda itu. Tapi malangnya dia tidak bahagia. Hidupnya menderita didera sepanjang masa lahir dan batin.

- Bukankah aku telah jawab surat itu menasihatinya agar jangan terima lamaran pemuda itu? Aku telah ingatkan, jangan pillih pasangan berdasarkan harta dan kedudukan. Tapi pilihlah berdasarkan agama, akhlak dan keturunan! Kamu tidak baca semua surat-suratku?

- Tidak! Kami simpan surat-surat ayah di dalam pembalut sutera yang cantik, kami usap dan cium surat itu sebagai tanda sayang dan rindu kami kepada ayah! Tetapi kami tidak membacanya…

Tidak ada siapa yang percaya akan kebenaran cerita ini. Mungkin ada yang akan berkata ia tidak masuk akal sama sekali!

Namun sedarkah kita bahawa inilah kisah benar. Kisah yang tak masuk akal inilah yang berlaku dalam kehidupan umat Islam hari ini?

Kita menerima SURAT dari Yang Maha Mengetahui, Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Memerhati lagi Maha Bijaksana. SURAT yang mengandungi panduan, ajaran serta petunjuk dalam segenap bidang kehidupan. Tetapi sejauh mana kita membaca, memahami dan mengikuti panduan yang diberi?

Maka jadilah apa yang terjadi! Umat Islam mati dibunuh saban hari, di sana sini. Jenayah meningkat, keruntuhan akhlak mencemaskan di semua peringkat, wanita-wanita didera dan diperkosa tanpa mengira tua atau muda, bayi-bayi yang tidak berdosa dibuang merata-rata, dan bermacam-macam kejahatan, maksiat dan kemungkaran yang menjijikkan.

Semuanya berpunca daripada tidak membaca dan mengambil pengajaran daripada SURAT yang dikirim oleh Pencipta Yang Maha Esa Yang Amat Sayang kepada makhluk-Nya!






"Demi MASA! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali
(1) orang-orang yang beriman, (2) dan yang beramal soleh
(3) dan yang berpesan2 pada kebenaran (4) dan yang berpesan2 pada kesabaran".
~Surah Al-'Asr.

Sumber 
Bijak sungguh yahudi memperdayakan kita umat Islam, mereka suruh kita minum susu lembu buatan mereka, tapi mereka minum susu kambing, mereka minum apa yang diminum oleh Nabi kita Muhammad SAW.




Mengapa kita tidak ikut nabi kita, kita ikut orang yahudi tapi ternyata mereka mengikut apa yg nabi kita makan dan minum. Teruskan membongkar kebijaksanaan yahudi menipu umat Islam...

Kata-katanya ini adalah bertepatan dengan hadis Rasullulah:
"Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu.. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutnya dalam perkara-perkara kecil"

Antara 'barangan mereka' yang telah dijadikan ikutan oleh kebanyakan dari kita.


1. Kita diajar dalam buku biologi, buku pemakanan (kajian dan terbitan para kafir ni) bahawa kalau nak dapat vitamin B dan kalau nak tambah darah kita kena makan hati haiwan dan hati ayam tetapi sebenarnya Nabi kita tidak menggalakkan pemakanan organ dalaman. Nak ikut kafir ke nak ikut nabi kita? Sebenarnya makan hati ayam dapat melembabkan otak kita sbb hati merupakan organ dimana semua toksin akan dikumpulkan dan dineutralkan. so kepekatan toksin adalah tinggi di hati ayam. makanlah kita toksin tersebut serta bengaplah otak kita umat Islam sebab percaya buku sains keluaran kafir ini.



2. Kita diajar dalam sains bahawa kopi tidak bagus untuk kesihatan. Namun sebenarnya kopi adalah antara minuman kegemaran Nabi kita selain susu dan madu. Cuba tengok Yahudi, mereka minum kopi, Starbuck. Profesor di UK yang Yahudi semua ada segelas kopi dit tangan mereka.


3. Kita diajar memakan kambing tinggi kolesterol, namun kambing juga adalah makanan Nabi kita. Seolah-olah buku sains ni nak merendahkan pemakanan Nabi kita. Sebenarnya daging kambing adalah daging paling kurang kolesterol.


4. Kita diajar bahawa makan McDonalds adalah bagus, namun sebenarnya McDonalds adalah makanan yang sangat tinggi MSG dan kolesterolnya dan paling banyak lemak tepu trans.



 5. Para kafir ni juga menggalakkan kita minum dan makan makanan yang langsung tak berkhasiat , contohnya coke dan maggi . Coke tu sangatlah beracun, pastu sangat tidak bagus untuk kesihatan (gula tinggi, berasid, pH dalam lingkungan 3.5, ada racun tersembunyi) . Dan para Melayu kita juga yang ketagih minum.



6 . Untuk pengetahuan, para kafir agen dajjal ni gak mengwar-warkan kebaikan minum soya (sebab USA merupakan pengeluar soya terbesar), namun sebenarnya soya dapat melemahkan kejantanan lelaki dan mengurangkan kesuburan lelaki dan perempuan. selain itu juga soya dapat meningkatkan risiko kanser payudara, kanser ovari, kanser prostat, serta melemahkan otak dan tulang sbb dalam soya ada hormon estrogen yang sama dgn estrogen kat wani ta. pastu soya ada phytic acd yang membuatkan penyerapan kalsium, magnesium dan zinc yang penting untuk badan kita terjejas.


sumber:http://tmnjawiindah.blogspot.com/2010/08/kebijaksanaan-yahudi-menipu-kita.html
Tertarik untuk membuat posting tentang gambar kat bawah ni.. cuba anda perhatikan betul - betul gambar di bawah.. dan, cuba berikan konklusi anda berdasarkan gambar tersebut..


( ni apa yang ummi sangka kan.. )
oo.. gambar yg kat atas tu, mesti berkait dengan kaabah tiruan yang di buat di Amerika ( seperti gambar di bawah ni..)

Tapi, salah sebenarnya tanggapan ummi tu.. dan,
ini penjelasan nya.. ( yg ummi perolehi di sini.. It's Sunnah )

Look closely, and tell me what you see before you hit "See More"
-
-
-
-
-
-
Right. So when I first saw the top picture I was indifferent. I was like: "Oh, all right, another picture of the Kaaba." Boy was I wrong!

It is actually a magnet in the shape of a cube with iron fillings scattered around it. The magnetic field causes the iron fillings to arrange themselves into that pattern.

I only realized my mistake when I stumbled upon an actual picture of the Kaaba. SubhanAllah!! God is indeed Great. Allahu Akbar !

"Soon will We show them our Signs in the (furthest) regions (of the earth), and in their own souls, until it becomes manifest to them that this is the Truth. Is it not enough that thy Lord doth witness all things?" [Al-Qur'an 41:53]
Sikap cemburu dan iri hari yang telah menguasai diri Ishu semakin menjadi-jadi terhadap saudaranya Yaakub, sehingga ia berani membuat berbagai- bagai ancaman untuk menakut-nakutkan saudaranya itu. Sikapinitidakdapat dibendung lagi setelah dicalonkan oleh ibunya kepada Nabi Ishak untuk didoakan supaya Yaakub mendapat keberkahan pada umurnya, dilimpahi rezeki yang banyak dan baik serta mendapat keturunan yang baik serta soleh.

Ishu mengancam Yaakub yang ia pada suatu masa nanti bahawa zuriatnya akan membinasakan keturunannya kelak. la juga menunjukkan sifat bangganya di hadapan Yaakub kerana berjaya memiliki isteri-isteri yang cantik serta ramai anak. Sedang Yaakub pula tidak mempunyai isteri dan anak, apa lagi harta benda, langsung ia tidak miliki. Namun demikian Yaakub memadai dengan mendapat kasih sayang dari ibu bapanya.

Firman Allah SWT dalam Surah Yusuf Ayat 6: Dan demikianlah caranya Tuhanmu memilihmu, dan akan mengajarmu takbir mimpi, serta akan menyempurnakan nikmatNya kepadamu dan kepada keluarga Yaakub: sebagaimana Ia telah menyempurnakannya kepada datuk nenekmu dahulu: Ibrahim dan Ishak. Sesungguhnya Tuhanmu Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana

Akan tetapi, sikap Ishu yang keterlaluan itu tidak dapat diubah lagi dengan kasih sayang yang ditunjukkan oleh Yaakub terhadapnya. Sehingga dengan itu Yaakub merasakan bahawa tidak ada jalan lagi ia harus berusaha untuk mengelakkan daripada terputusnya perhubungan saudara antara mereka berdua. Dan sememangnya hal yang demikian dikehendaki oleh Ishu agar saudaranya Yaakub tidak lagi menetap bersama-sama mereka. Baginya Yaakub adalah punca renggangnya kasih sayang dari ibu bapa terhadapnya.
Yaakub dapat merasakan keinginan saudaranya itu. Lalu ia mengambil keputusan untuk berjumpa ayahnya iaitu Nabi Ishak yang ketika itu sudah lanjut usianya. Sungguhpun begitu Yaakub sangat menghormati dan memuliakan ayahnya yang telah mendapat darjat yang tinggi di sisi Allah. Yaakub agak keberatan memberitahu keadaan itu kepada ayahnya, tetapi memandangkan usahanya selama ini tidak dapat menyelesaikan kerumitan antara mereka berdua, maka Yaakub menggagahi untuk menghadap Nabi Ishak bagi meminta pandangan dan nasihat dari ayahnya sendiri.

“Wahai ayahandaku Nabi Allah, sungguhpun usiamu begitu lanjut namun aku tetap memuliakanmu dan menghormati kedudukanmu di sisi Tuhan. Aku juga mengetahui bahawa dirimu juga telah terlalu uzur akan tetapi aku menyakini yang ayah akan mampu menolong aku memberi pandangan dan nasihat kepadaku, bahawa aku ketika ini sedang berhadapan dengan masalah antara aku dengan saudaraku sendiri iaitu Ishu.”
“Wahai ayahandaku, aku telah gagal untuk menyelamatkan hubungan persaudaraan antara kami berdua. Ishu terlalu mencemburui aku kerana aku telah mendapat perhatian dan kasih sayang yang lebih darinya. Lebih-lebih lagi setelah ia mengetahui ayah selalu mendoakan untukku agar aku sentiasa memperoleh barakah, mendapat keturunan yang baik serta ayah juga mendoakan agar kehidupanku dirahmati Allah dan memperolehi kebahagiaan.

Kerana sikapnya yang sudah keterlaluan itu, aku tidak dapat lagi menahan rasa sabardan sedihku, lebih-lebih lagi ia menyombongi aku dengan isteri-isterinya yang cantik yang dari keturunan bangsawan itu serta anak-anaknya yang ramai. Sedang aku tidak memiliki apa-apa pun, tiada isteri, tiada anak dan tiada pula harta benda untuk dibanggakan.

Oleh itu wahai ayahanda, aku mengadukan hal ini kepadamu agar ayah dapat menemukan jalan penyelesaian, agar perhubungan kami yang telah sedia retak ini tidak terus terputus. Aku juga mengetahui bahawa ayahanda adalah Nabi Allah dan selalu pula mendapat wahyu dari Allah serta mempunyai pandangan yang tajam dan pemikiran yang dalam, maka fikirkanlah bagaimana jalannya untuk menyelesaikan kerumitan ini wahai ayahku.”

Nabi Allah Ishak bila mana mendengar pengaduan dan cerita dari anak yang dikasihinya itu lalu ia menangis teresak-esak. la merasakan bahawa ujian Allah kali ini amat berat baginya dalam usianya yang begini lanjut. Namun ia menjawab keresahan yang dialami oleh anaknya Yaakub. “Anakku Yaakub, aku terlalu sedih mendengarkan berita ini. Wahai anakku, sayangnya aku sudah terlalu tua da- kau sendiri dapat menyaksikan keadaa’ wajahku yang sudah berkedut beribu ini dar bongkok punggungku. Dengan itu aku sudah tidak berkeupayaan lagi melakukan apa-apa kerja pun.”

“Wahai anakku Yaakub, kau juga mengetahui usiaku yang makin hampir ke ambang maut, panggilan llahi semakin hampir aku rasakan, dan aku jugaakan mengucapkan selamat tinggal kepadamu dan dunia ini. Tetap jika aku mati di saat ini sedang karnu bersaudara tidak berbaik antara satu sama lair maka sudah pasti menderita hidupku di sana nanti dan hidupmu juga akan teraniaya, kerana saudaramu itu bijak dalam soal ini. Dan tentu ia akan berusaha meminta pertolongan dan sepupumu yang berkedudukan dan berpengaruh di daerah ini.

Wahai Yaakub, dengar dan turutilah nasihat serta pandanganku ini. Hanya ini sahaja yang mampu aku tolongimu dalam keuzuranku yang begini. Engkau tinggalkanlah, berangkatlah engkau meninggalkan bumi tumpah darahmu ini buat sementara waktu. Pergilah engkau ke negeri bapa saudaramu sebelah ibumu yang berada di negeri Faddan A’ram iaitu di Iraq. Can dan dapatkan bapa saudaramu itu, yang namanya ialah Laban bin Batwail. Di sana nanti engkau akan terpelihara dan diistimewakan. Apabila engkau telah berjumpa dengan bapa saudaramu itu maka sampaikan salamku dan engkau berusahalah untuk menyunting salah seorang anak gadisnya. Engkau akan memperolehi keluarga yang bahagia dan akan mendapat kesenangan serta keberkatan hidup.

Engkau juga akan dimuliakan dengan sebab isterimu itu, dari keturunan yang mulia dan disegani di situ. Selepas itu, engkau kembalilah semula ke negeri asalmu ini (Syam). Aku akan mendoakan agar engkau dapat mengatasi masalahmu ini suatu hari nanti. Mudah-mudahan Allah memelihara dan membantu setiap usaha dan pekerjaanmu hingga engkau berjaya dan juga memelihara umatmu.”

Nasihat dan pandangan dari Nabi Allah itu, didengar dan diterima dengan baik oleh Yaakub. Sekalipun agak berat untuk dituruti kerana terpaksa berpisah dengan kedua orang tua yang sangat dicintainya. Namun semuaitu adalah untuk kebaikan baginya lebih-lebih lagi untuk saudaranya Ishu.
Dengan berat hati, maka berangkatlah Yaakub melangkah, meninggalkan bumi Syam dan kedua orang tuanya. Perginya dengan berbekalkan makanan yang sedikit tetapi membawa jiwa taqwa yang kental untuk berhadapan dengan ujian Allah yang lebih besar yang telah sedia menanti di hadapannya.

Mulalah Yaakub menjalani satu pengembaraan seorang diri, merempuh padang pasir Sahara tanpa binatang tunggangan. Padang pasir yang luas dan tandus dengan panas terik matahari dan angin panas yang seakan-akan membakar kulit halusnya. Namun Yaakub terus berjalan tanpa henti-hentinya untuk menuju ke matlamat yang dinyatakan oleh ayahnya.

Setiap hari ia meneruskan perjalanan hinggalah habis bekalan yang dibawanya dan ketika ini ia diserang kelaparan dan kehausan yang amat serta kepenatari yang menyerang seluruh anggota dan sendinya kerana pengembaraan yang berhari-hari itu yang meragut hampir seluruh tenaganya sehingga Yaakub merasa seakan- akan tidak mampu lagi untuk meneruskan perjalanannya. Sedang di hadapannya masih terbentang padang pasir yang luas, tidak kelihatan pun pokokdan tumbuhan yang hijau. Ketika itulah Yaakub benar-benar dapat merasakan kesusahan dan penderitaan musafirnya, menanggung lapar dan dahaga yang amat hingga ia membimbangi perjalanannya itu samada perlu diteruskan atau berpatah balik.

Dalam ia menimbang-nimbang itu, terlihat olehnya sebuah batu besar yang mempunyai sedikit naungan untuk berteduh dari matahari. Yaakub Iantas berhenti di bawah naungan itu, melepaskan lelah dan penat akibat perjalanan yang begitu jauh dan menyulitkan yang menyebabkan pecah-pecah tapak kakinya kerana pasir-pasir yang panasnya seperti bara api.

Yaakub lalu tertidur di situ dengan tidur yang begitu nyenyak. Dalam tidurnya itu, Allah ielah datangkan kepadanya mimpi yang benar, iaitu merupakan wahyu yang pertama dari Allah. Dengan mimpi itu menandakan dirinya diangkat oleh Allah sebagai Nabi-Nya. Dalam mimpi itu juga Allah mengilhamkan ke dalam hatinya bahawa ia akan ditemukan dengan kehidupan yang bahagia, akan mendapat kejayaan besar, keturunan yang baik dan akan menguasai bumi dan yang akan mendapat kitab dari Allah seperti nabi dan rasul-rasul sebelumnya.

Alangkah gembiranya Yaakub setelah terjaga dari tidurnya, lapang dadanya, hilang keletihan dan kepenatan yang dirasakan sebentar tadi kerana kurniaan dalam mimpinya itu. la dapat merasakan kehebatandan rahmat dari Allah dan telah ternyata akan apa yang didoakan oleh ayahnya Nabi Ishak itu hampir menjadi kenyataan.
Yaakub juga membayangkan di hadapannya terbentang sebuah padang harapan yang luas. Dengan perasaan gembira dan kesyukuran, Yaakub melangkahkan kaki merempuh keperitan bumi Sahara yang tandus dengan harapan supaya segera sampai ke tempat yang dicita-citakannya.

Beberapa hari perjalanan diteruskan, maka sampailah Yaakub di suatu tempat yang bernama Sawadimah iaitu dusun pertama yang termasuk dalam negeri yang didiami oleh bapa saudaranya, Laban. Maka mulalah Yaakub bertanya orang-orang yang dijumpainya akan kediaman pakciknya itu. Setiap orang yang ditanyanya kenal akan siapa Laban bin Batwail, kerana beliau merupakan orang yang menjadi ikutan umat di situ. Beliau juga mempunyai padang rumput yang luas dan memiliki peliharaan kambing yang banyak. Lalu mereka menunjukkan kepada Yaakub seorang anak perempuan yang sedang menggembala kambing, “Itulah Rahil, anak perempuan Syeikh Laban sendiri.”

Ketika terlihat sahaja Nabi Yaakub akan rupa paras gadis itu, tiba-tiba hatinya bergetar, gelisah dan tidak tentu tingkah lakunya kerana ternyata gadis itu memiliki rupa yang cantik, sopan dan lemah lembut. Ini membuatkan hati Yaakub benar-benar telah jatuh hati dan dalam diam-diam menyimpan keinginan dan hasrat yang tinggi untuk memiliki gadis di hadapannya itu suatu hari nanti.

Maka terjadilah suatu perkenalan yang mesra antara Nabi Yaakub dengan anak gadis Laban, pakciknya. “Antara aku dengan engkau, ya Rahil, ada pertalian keluarga yang sangat hampir, Aku adalah Yaakub, anak kepada Ishak Ar Rasul. Ibuku bernama Rifqah anak perempuan dari nenekmu Batwail. Aku datang ke mari dengan tujuan dan maksud yang mulia, ingin berjumpa ayahmu bagi mengeratkan lagi persaudaraan kita yang sekian lama terpisah.”

Nabi Yaakub lalu dibawa ke rumah, bertemu dengan pakciknya. Kedatangannya itu telah disambut dengan rasa terharu dan penuh kegembiraan. Yaakub diberi layanan seperti anak-anakyang lainnya. Menetaplah iadi situ sehingga hilang seluruh kepenatan dan kesakitan yang dirasakan sepanjang pengembaraannya.
Setelah beberapa waktu tinggal di rumah Laban, Yaakub menyampaikan pesan ayahnya Nabi Ishak, agar kekeluargaan mereka diikat dengan lebih rapat lagi dengan mengahwinkan salah seorang dari puterinya. Laban menyetujui cadangan itu, tetapi mengenakan syarat tertentu pada Yaakub jika ia benar-benar ingin menyunting anak gadisnya. Yaakub diminta bekerja di bawahnya selama tujuh tahun dan itu merupakan mahar perkahwinannyananti. Nabi Yaakub menyetujui perjanjian tersebut maka mulalah ia menguruskan ternakan pakciknya yang terbesar di kota Faddan A’raam.

Setelah berlalu masa tujuh tahun, Yaakub datang bertemu pakciknya untuk menagih janji yang lalu. Maka Laban menawarkan kepadanya agar menyunting Laiya sebagai isterinya. Namun Yaakub lebih menghendaki Rahil, adik Laiya. Keinginan yang dinyatakan secara terus terang itu difahami oleh pakciknya. Akan tetapi Laban sangat berpegang dan memuliakan adat istiadat kaumnya iaitu tidak akan membenarkan seorang adik melangkahi kakaknya untuk berkahwin terlebih dahulu. Namun Laban tidak akan mengecewakan hati anak saudaranya, dengan itu ia mencadangkan agar Laiya dijadikan isteri pertama Yaakub dan Rahil pula sebagai isterinya yang kedua. Dengan itu Yaakub diminta mengikat perjanjian lagi, tujuh tahun bekerja di bawahnya sebagai mahar perkahwinan bagi Rahil yang bakal menjadi isteri keduanya. Syarat itu diterima oleh Yaakub dan sejak itu ia terus menetap dan menguruskan pekerjaan pakciknya menggembala kambing dengan cita- cita dan harapan yang hampir tercapai.

Begitulah sabarnya Yaakub menanti masa tujuh tahun yang kedua berakhir dan akhirnya harapan dan cita-citanya ingin menjadikan Rahil sebagai teman hidup itu terlaksana. Maka perkahwinan antara Yaakub dan Rahil dilangsungkan dalam suasana rahmat dan barakah. Dengan yang demikian Nabi Yaakub telah beristerikan dua wanita bersaudara, yang mana waktu itu syariat ini tidak menyalahi syariat yang telah ditentukan oleh Allah.

Dengan perkahwinan itu Laban telah menghadiahkan kepada kedua puterinya seorang hamba sahaya sebagai pembantu rumahtangga mereka. Dari kedua isteri serta kedua hamba sahaya itu, Nabi Yaakub dikurniakan dua belas cahaya mata, antaranya Rawbin, Syam’un, Lawi, Yahuza, Yasakir dan Zabulon, yang kesemuanya itu dari isteri pertamanya; Yusuf dan Bunyamin dari isteri keduanya, sementara dan, Naftali, Jaddan Asir dari kedua hamba sahayanya.

Sumber
Nabi Muhammad s.a.w. pernah bersabda:"Kezuhudan merupakan pertaruhan bagi seorang mukmin." Baginda s.a.w. pernah berkata:"Allah s.w.t. telah menawarkan kepadaku hendak menukarkan bukit-bukau diMekah menjadi emas tetapi aku menadahkan tangan ku kepadaNya sambil berkata:"Ya Allah, aku suka makan pada satu hari dan berlapar pada hari berikutnya supaya aku dapat mengingatiMu apabila lapar dan memuji-mujiMu serta mensyukuriMu apabila kenyang."

Pada suatu ketika Nabi Muhammad s.a.w.telah berpisah selama sebulan daripada isteri-isterinya kerana salah seorang daripada mereka telah menyinggung perasaannya. Selama sebulan Baginda s.a.w.  tinggal berseorangan dalam sebuah bilik. Suatu khabar angin yang tersebar dikalangan para sahabat mengatakan Nabi Muhammad s.a.w. telah menceraikan isteri-isteri Baginda s.a.w.. 

Apabila Umar r.a.hu mendengar berita angin tersebut, dia pun berlari-lari kemasjid. Setibanya dia dimasjid ia dapati sahabat-sahabat Nabi Muhammad s.a.w. sedang duduk termenung dan kesedihan jelas terbayang diwajah mereka. Meninggalkan mereka,Umar r.a.hu berjalan pula kerumah anaknya Hafsah yang menjadi isteri Nabi Muhammad s.a.w.Dia mendapati Hafsah menangis-nangis didalam biliknya. Dia bertanya:"Mengapa kamu menangis? Bukankah selama ini aku telah melarang kamu supaya jangan melakukan sesuatu yang mungkin menyinggung perasaan Nabi Muhammad s.a.w.?"

Kemudian dia berjalan kemasjid sekali lagi. Kelihatan olihnya beberapa orang sahabat sedang menangis berdekatan dengan mimbar.Disini dia duduk bersama-sama sahabat yang lainnya tetapi oleh kerana terlalu sedih dia bangun lalu berjalan kearah bilik  Nabi Muhammad s.a.w. yang terletak ditingkat atas masjid itu. Dia mendapati Rabiah, seorang hamba, sedang menduduki tangga bilik itu. Melalui Rabiah, dia meminta izin hendak berjumpa dengan Nabi Muhammad s.a.w.

Nabi Muhammad s.a.w.tidak melahirkan sepatah katapun sebagai menjawab permintaannya. Permintaannya untuk menemui Nabi Muhammad s.a.w.dibuat beberapa kali dan hanya pada kali yang ketiga sahaja Nabi Muhammad s.a.w. mengizinkan dia naik. Apabila ia masuk, ia dapati Nabi Muhammad s.a.w. sedang berbaring diatas sekeping tikar yang diperbuat daripada daun pokok tamar. Kesan-kesan tikar itu jelas kelihatan berbekas dibadan Nabi Muhammad s.a.w.Berdekatan dengan Baginda s.a.w. terdapat sebuah bantal yang diperbuat daripada kulit binatang dan yang disumbat dengan kulit-kulit pohon tamar.

Umar r.a.hu bercerita: 

"Saya menyampaikan salam kepadanya lalu bertanya: 'Sudahkah Tuan menceraikan isteri-isteri Tuan?" Bagimda s.a.w. menafikan perkara itu. Saya merasa agak lega sedikit dan sambil berseloroh saya mengatakan:"Ya Rasulullah, kita kaum Quraish selamanya telah menguasai wanita-wanita kita tetapi keadaan berlainan sungguh dengan orang-orang Ansar. Mereka dikuasai wanita-wanita mereka sehingga wanita-wanita kita telah terpengaruh." Nabi Muhammad s.a.w.. tersenyum mendengar kata-kata saya yang agak lucu itu. 
Selepas itu saya memerhati keadaan didalam bilik itu. Saya lihat ada tiga keping kulit binatang yang telah disamak dan sedikit barli disuatu sudut. Selain dari itu tidak ada sesuatu apa pun.
Saya lalu menangis. Nabi Muhammad s.a.w. bertanya:"Mengapa kamu menangis?" Saya menjawab:"Betapa tidak, Ya Rasulullah, saya sedih melihat bekas-bekas tikar yang Tuan tiduri dibadan Tuan dan sedih melihat keadaan bilik ini. Semuga Allah s.w.t. mengurniakan Tuan dengan bekalan-bekalan yang lebih banyak. Orang-orang Parsi dan Rumawi yang tidak menyembah Allah s.w.t. mempunyai raja yang mewah. Mereka hidup ditaman yang ditengah-tengahnya mengalir anak-anak sungai sedangkan Pesuruh Allah s.w.t. hidup didalam keadaan serba miskin."
Semasa saya mengeluarkan kata-kata tadi, Nabi Muhammad s.a.w.. sedang bersandar dibantal, Baginda s.a.w. lantas bangun dengan serta merta dan berkata: "Wahai Umar, nampaknya kamu masih didalam keraguan. Kesenangan dan keselesaan hidup yang bakal kita perolehi diakhirat nanti sudah tentu lebih baik daripada apa yang terdapat didunia ini. Kalau didunia ini mereka hidup senang dan mewah, keadaan akan berubah diakhirat kelak. Disana kita yang akan menikmati segala-galanya."
Mendengar kata-kata Nabi Muhammad s.a.w.saya berasa kesal lalu berkata:"Ya Rasulullah, berdoalah kepada Allah s.w.t. agar Dia mengampuni saya. Saya telah bersalah didalam hal ini." 


Seorang hamba Allah telah bertanya kepada Aishah mengenai tikar bantal Nabi Muhammad s.a.w. Jawab Aishah:"Ianya terdiri dari sebuah bantal yang diperbuat daripada kulit binatang yang diisikan dengan kulit-kulit pohon tamar." 

Soalan yang sama dikemukakan kepada Hafshah. Dia menjawab:"Ianya terdiri dari sehelai kain tarpal yang dilipat dua. Pada suatu hari, untuk memberi keselesaan kepada Nabi Muhammad s.a.w.saya telah menghamparkan kain itu berlipat empat. Pada esok paginya itu Nabi Muhammad s.a.w.bertanya:"Apakah yang awak hamparkan untuk saya malam tadi?" Saya menjawab:"Kain yang sama tetapi berlainan lipatannya." Nabi Muhammad s.a.w.berkata:"Lipatkannya seperti dahulu. Keselesaan yang bertambah itu akan menghalangkan Tahajjud."



Pada suatu petang....berhampiran surau Fakulti Perakaunan, UUM.


Seusai solat, saya mengambil tempat di sisi seorang perempuan melayu yang tidak bertudung. Sambil saya membetul-betulkan lipatan tudung, perempuan di sebelah saya menegur.


" Awak, boleh saya tanya?"


"Hmm, iya..boleh" Jawab saya sambil tersenyum.


"Kenapa awak pakai tudung besar-besar ya..tak rimas ke?" Dia bertanya.


Saya terdiam. Tak menyangka, itu soalannya.


"Tapi kenapa ya?"


"Tak ada apa-apa..saja nak tahu, sebelum ni tertanya-tanya sendiri je" Dia menjawab. Kelihatan dia benar-benar ingin tahu.


Saya tersenyum. Fikiran ligat berputar mencari jawapan yang sesuai. Lama merenung jauh, akhirnya tercerna satu idea.


" Hmm...sebelum saya jawab soalan tu, saya nak tanya awak dulu,boleh?"


Dia mengangguk


"Kenapa ya kalau kita naik kereta digalakkan pakai seat-belt ya? " Saya bertanya dia kembali tanpa menjawab dulu persoalannya.


"erm.." Dia berfikir smbil tangannya memegang dagu mencari jawapan.


" Sebab nak selamat la. kalau apa-apa berlaku, atleast kecederaan tu tak la teruk" dia menjawab ringkas.


"Ok, tapi itu kalau berlaku kemalangan kan. Macam mana pula kalau orang yang pandai dan cekap dalam memandu. Perlu ke dia pakai seat-belt ? Saya bertanya lagi untuk menduga.


"Eh, kenalah pakai jugak. Even dia dah cekap memandu like Michael Schumache, kenalah pakai jugak sebab kemalangan tu tak mengira siapa..kan? Satu lagi, kadang kemalangan tu bukan sebab kita pun, tapi ada kes kemalangan sebab pemandu lain yang tak berhati-hati akhirnya kita yang menjaga ni pun menjadi mangsa, kan?" Dia bertanya kembali.


"So, apa kaitannya kesalahan pemandu lain dengan selt-belt pulak" Saya terus bertanya.


" Yelah, nak menunjukkan bahawa selt belt tu sangat penting sekarang, sebab pemandu-pemandu jalan raya bukannya semua berhemah. Jadi untuk keselamatan, pakai seat-belt. Kalau dilanggar sekalipun kita tak la cedera teruk atau tercampak keluar"


"Tak rimas ke? kadang orang-orang tak selesa pakai seat-belt, katanya rimas"


"Alaa, nak selamat kenalah tahan sikit, kan..soal keselamatan, kena jaga"


Saya tersenyum mendengar penerangannya. Hampir sampai pada tujuan persoalan.


"Hmm, itulah jawapan saya pada persoalan awak tadi. Kenapa saya bertudung besar."


Dia terus memandang saya dengan dahinya yang berkerut.


"Ok, lets me explain ya. Persoalan kenapa saya pakai tudung yang besar-besar sama sahaja dengan jawapan awak tadi tentang kenapa kita pakai seatbelt bila memandu. Tujuannya sama. iaitu keselamatan" Saya menjawab mengikut jawapannya pada persoalan tadi. dan dia semakin merenung saya sambil berfikir.


"Tapi kalau tak pakai seat-belt, tak apa-apa kan? Tak berdosa, kan? Asalkan kita yakin kita mampu memandu dengan baik.Tapi yakin ke kita bila kita memandu tanpa memakai seat-belt walaupun memandu dengan baik dan berhemah, kita akan selamat?"


Dia menggeleng kepala tanpa suara.


" Hmm, thats why saya cuba menjaga keselamatan hidup saya dengan tudung yang besar. Sebab saya tak tahu apa bencana yang sedang menanti. Semuanya untuk tujuan keselamatan ditambah pula dengan galakan agama yang suruh kita menjaga pemakaian yang lebih selamat'. Iya, tudung kecil atau tudung biasa tak mengapa, asalkan mampu menjaga diri sebab dunia sekarang, tau-tau je la kan, banyak godaanya. Kadangkala hanya kita yang berhemah di jalan, tetiba sedar-sedar kita kena langgar, nasib baik pakai seat-belt...hehehe".Saya tergelak kecil. Berharap agar mengundang bibit mesra dengannya.


" Dan satu lagi, kereta sekarang macam-macam gaya dan jenama, kan? Orang ramai tergilakan kereta-kereta canggih sehingga lupa nak menjaga keselamatan. Ramai je yang berkereta canggih tapi akhirnya tercampak keluar dari keretanya sendiri apabila berlaku kemalangan yang tidak diigini. Macam tu jugak tudung, sekarang ni macam-macam fesyen, tapi masih lagi tak ikut syariat. Ketat sana, singkat sini. Bukankah itu membahayakan hidup? " Saya tersenyum. Sedaya upaya membuatkan dia terus berfikir.


"Tudung besar yang saya pakai ini bukan untuk mintak penghormatan daripada sesiapa pun. Tapi tak lari dari tujuan keselamatan. Selamat untuk diri sendiri, selamat untuk orang lain dan juga yang penting, saya nak cuba penuhi galakkan agama supaya menjaga diri melalui pemakaian."


"So, persoalan rimas atau tak, dah terjawab tadi..kan?" Saya bertanya kembali. Dia memandang bebola mata saya mencari pengertian.


"Tak rimas ke pakai tudung besar-besar?. Hmm, hanya yang pakai sahaja yang tahu. Kadang tu rimas jugak la, lebih-lebih lagi musim panas. Tapi tahan sikitla, sebab prinsip kita untuk jaga keselamatan. Sebab itu, pemandu yang paling berhemah adalah pemandu yang sentiasa menjaga keselamatannya..betul tak? Saya terus bertanya. Dan dia mengangguk.


"So, faham tak kaitan antara tudung besar dengan seat-belt?" Saya bertanya dengan lembut, memancing kefahamannya..


Dia mengangguk...


"Maaf, saya pergi dulu ya..kelas saya dah nak start" Saya bangun dari kerusi dan mohon mengundur diri.


" Iya" Jawabnya ringkas, masih lagi seolah-olah memikirkan sesuatu.


Saya berjalan meninggalkan dia menuju ke kelas sambil brmonolog sendirian.


'Hmm, ada kaitan jugak ya seat-belt dengan tudung besar ni..sebelum ni tak pernah terfikir' Tersenyum saya..moga hari ini sedikit ilmu itu mampu meluaskan selautan kebaikan...dan membukakan jalan buat mereka yang mencari jalan.. ameen.


dan saya..terus berjalan, sambil membetulkan 'seat-belt' saya yang asyik terasa longgar sahaja pin'nya...kena pakai betul-betul nanti tak selamat...hehe...



by Hanim Napiah

Sumber : Email
Sayang.. moga bahagia yg dikecapi,
kekal hingga ke Syurga.. Ameen
Sepasang suami isteri sedang menaiki basikal pada suatu petang. Suami di hadapan, manakala isterinya membonceng di belakang. Mereka melalui jalan berhadapan sebuah vila. Kebetulan di halaman vila tersebut sedang duduk pemilik dan isterinya sambil santai-santai minum petang.

Tiba-tiba pandangan kedua-dua pasangan suami isteri itu bertembung. Pasangan suami isteri yang sedang bersantai di halaman vila merenung pasangan suami isteri yang sedang berbasikal melalui hadapan vilanya.
Walaupun hanya seketika berpandangan tetapi hati mereka sempat berbicara…

“Alangkah bahagianya mereka,” bicara hati suami yang sedang menunggang basikal. “Rumah besar, duduk bersantai pula dengan menikmati makanan yang enak-enak. Isterinya cantik, kereta besar…”

Apa pula bicara hati suami yang sedang duduk bersantai di halaman vilanya?
“Oh, romantik sungguh kedua-dua suami isteri itu. Isterinya memeluk erat di belakang. Alangkah bertuahnya mendapat seorang isteri yang disayangi. Tidak seperti aku, sekalipun mempunyai harta yang melimpah ruah tetapi aku tidak bahagia seperti mereka…” begitulah bisik hati si suami kaya itu.

Justeru, siapakah antara kedua-dua mereka yang bahagia apabila masing-masing merasakan orang lain yang lebih bahagia? Apa ukuran sebuah rumah tangga yang bahagia? Mempunyai segala kekayaan dan kemewahan hidup? Rumah besar, perabot mahal dan kereta berjenama, itukah petanda rumah tangga yang bahagia?

Jika itulah petanda bahagia, tentu sahaja rumah tangga Rasulullah dan isteri-isterinya tidak bahagia. Betapa sejarah telah menukilkan sering kali dapur rumah Rasulullah tidak berasap kerana tidak ada makanan untuk dimasak. Alas tempat tidur Rasulullah sangat kasar sehingga berbekas di belakang Baginda apabila tidur di atasnya. Namun, rumah tangga Rasulullah s.a.w. itulah yang paling bahagia dan hingga kini menjadi contoh teladan untuk kita ikuti.
Apa sebenarnya bahagia itu? Hakikat­nya ramai manusia masih tertanya-tanya dan teraba-raba tentangnya. Yang miskin berasa bahagia itu pada kekayaan. Namun apabila dia mencapai kekayaan, ada yang lain pula disangkanya bahagia, lalu itulah pula yang diburunya untuk mendapat bahagia.

Bagi orang yang sakit, sihat itu bahagia. Sebaliknya pada yang sihat, itu bukan bahagia. Buktinya betapa ramai orang yang sihat tubuh badan tetapi muram jiwanya.
Bagi orang biasa, ternama dan termasyhur itu bahagia. Anehnya ramai pula orang ternama yang menyamar dan ingin lari daripada paparazi kerana benci akan publisiti.

Bahagia Itu dari Hati yang Tenang

Jadi apa bahagia sebenarnya? Bahagia itu bukan dari luar ke dalam, sebaliknya dari dalam ke luar. Maksudnya, harta, nama dan lain-lain perkara berbentuk kebendaan dan luaran bukan penyumbang kepada kebahagiaan seorang manusia. Bahagia itu datang dari dalam diri dan sesuatu yang maknawi sifatnya.
Untuk menangani sesuatu yang berasal atau berpunca dari dalam diri, manusia tidak boleh bergantung kepada dirinya semata-mata. Manusia harus bergantung kepada Allah, Penciptanya Yang Maha Mengetahui. Soal dalaman ialah soal hati atau roh. Itu sangat sedikit diketahui oleh manusia. Untuk mengetahui rahsia bahagia, manusia perlu kembali kepada Penciptanya (Allah).

Bahagia itu datang dari hati yang tenang. Hati yang tenang terhasil daripada sering mengingati Allah. Dalam al-Quran Allah mengingatkan hanya dengan mengingati-Nya hati akan menjadi tenang. Firman Allah yang bermaksud: “Ketahuilah dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang.” (Surah al-Ra’d 13: 28)
Dengan berzikir hati menjadi tenang dan dengan ketenangan hati itulah ter­ciptanya kebahagiaan pada diri seseorang. Itulah resipi kebahagiaan dari segi ilmiah­nya. Namun bagaimana pelaksanaannya?

Saya pernah mendengar kisah benar yang diceritakan oleh seorang bekas mufti tentang pengaduan seorang suri rumah tentang kebengisan suaminya. Bayangkan, suaminya “kaki masjid”, kuat berzikir dan memakai serban serta jubah. Namun anehnya, suami itu sangat garang dan ganas. Pantang salah sedikit, isterinya akan diherdik, ditampar malah ditendangnya. Lalu kita tertanya-tanya, mengapa suami yang kuat berzikir itu jadi begitu? Mengapa zikir yang ditegaskan sebagai sumber ketenangan itu gagal memberikan ketenangan kepada suami yang pemarah itu?

Lalu kita bertanya, bagaimana faktor zikrullah (mengingati Allah) ini dapat dipraktikkan dalam rumah tangga agar rumah tangga itu benar-benar mendapat ketenangan dan seterusnya kebahagiaan? Apakah suami, isteri dan seluruh anggota keluarga perlu berzikir sahaja sepanjang masa? Atau mengapa setelah zikir dipraktikkan, rumah tangga masih tidak tenang-tenang juga? Di mana salahnya?

Ada sepasang suami isteri yang meng­hadapi masalah dalam rumah tangga. Isteri keletihan menguruskan anak-anak yang masih kecil manakala suaminya pula keletihan bekerja untuk menyara ekonomi keluarga. Mereka sama-sama letih. Setelah mendengar cerita bagaimana Siti Fatimah dan Sayidina Ali mendapat kekuatan daripada berzikir dengan kalimah Subhanallah, Alhamdulillah dan Allahuakbar, mereka pun terus mengamalkannya. Sayangnya, mereka tidak mendapat ketenangan seperti yang dialami oleh Siti Fatimah dan Sayidina Ali.

Zikir sudah sama tetapi kenapa kesan pada hati berbeza? Sekali lagi, di mana salahnya?
Zikir itu bukanlah sekadar menyebut-nyebut kalimah zikir tetapi yang lebih penting menghayatinya dengan hati dan mempraktikkannya dengan perbuatan. Oleh sebab itu, zikir itu terbahagi kepada tiga dimensi – lidah (qauli), hati (qalbi) dan perbuatan (fi’li). Inilah yang hendak dipraktikkan oleh suami isteri agar rumah tangga bahagia.

Zikir pada lidah, ramai yang sudah tahu. Yakni lidah menyebut-nyebut kalimah zikir sama ada semasa solat, selepas solat, membaca al-Quran dan sebagainya. Dalam sebuah rumah tangga, perlu ada program zikir secara rasmi dan tidak rasmi agar seluruh anggota keluarga berzikir sama ada secara berjemaah ataupun individu. Seelok-eloknya setiap keluarga ada amalan-amalan zikir yang khusus dan diamalkan secara istiqamah. Pilih sahaja sama ada al-Ma’thurat, Manzil atau zikir-zikir warisan keluarga yang berasal daripada tarekat-tarekat yang muktabar. Atau ambil sahaja daripada zikir-zikir yang telah terbukti autentik daripada petikan ayat al-Quran dan hadis-hadis yang sahih.

Tidak cukup sekadar “membaca” atau “menyebut” kalimah zikir, tetapi paling utama mesti dihayati maknanya. Jika Subhanallah, ertinya Maha Suci Allah. Apa maksud Maha Suci Allah itu? Allah suci daripada segala kekurangan, kelemahan dan lain-lain sifat negatif sama ada dari segi zat, sifat, perbuatan dan nama-nama-Nya. Allah itu juga suci daripada segala sifat buruk, hodoh dan seumpamanya. Berlawanan dengan makhluk-Nya yang serba-serbi lemah, kurang dan hina.
Untuk menghayati zikir Subhanallah, seseorang mesti memahami makna dan pengertiannya. Untuk mengetahui dan memahami, seseorang mesti belajar. Setelah itu barulah erti Subhanallah itu dibawa dalam kehidupan dalam bentuk penghayatan apabila bertemu dengan pelbagai insiden dalam rumah tangga. Katakan “Subhanallah” apabila Allah disifatkan dengan sesuatu yang negatif atau apabila berlaku sesuatu yang di luar dugaan sama ada buruk atau baik, suka atau duka, untung atau rugi dalam rumah tangga kita.

Tidak cukup dihayati sahaja, tetapi praktik “Subhanallah” itu hendaklah diterjemahkan dalam bentuk perbuatan. Segala tindakan sama ada oleh suami atau isteri mestilah mencerminkan mereka benar-benar menyucikan Allah. Orang yang benar-benar menyucikan Allah tidak akan marah-marah, mengherdik apalagi memukul pasangannya. Adakah mereka berani berbuat demikian jika mereka merasakan yang suci, yang hebat dan kuat hanya Allah? Orang yang marah-marah, bengis dan mudah naik angin boleh dianggap tidak menyucikan Allah dalam kehidupannya sebaliknya dia “menyucikan” dirinya sendiri.

Ya, kebahagiaan itu datang daripada ketenangan. Ketenangan itu pula datang daripada zikir. Namun bukan semua zikir menghasilkan ketenangan. Zikir yang menghasilkan ketenangan hanyalah zikir yang diamalkan secara bersepadu antara lidah, hati dan anggota. Hanya zikir yang bersepadu itu yang memberi ketenangan pada hati untuk menghadapi pelbagai pancaroba dalam hidup.

Hati yang tenang akan bersyukur apa­bila menerima nikmat, sabar apabila ditimpa musibah, rela mem­beri maaf apabila dipinta, mudah meminta maaf apabila bersalah, qanaah dengan rezeki yang ada, tawakal apabila berusaha dan sentiasa bersangka baik dengan Allah dan manusia.
Mengapa dengan berzikir hati akan memiliki sifat-sifat baik ini?
(Insya Allah, kita sambung nanti)

Sebelum ini ikutilah dialog ini:

 Malam dingin dengan sapaan angin membelai sekali-sekala. Saya renung wajahnya. Jelas sudah retak-retak pada pelipis matanya. Pipinya, walaupun masih merah seperti dulu, tapi sudah ada riak-riak kedutan yang mula bertamu.

”Bang, bahagiakah kita?”

Masih terngiang-ngiang pertanyaannya lewat bual kami menjelang tidur.
”Bahagia itu di mana?” tanya saya semula.

Dia diam. Matanya redup bagai kerlipan lampu kamar tidur kami.
“Terlalu banyak yang kita telah lalui bersama. Tak sedar dah lebih 20 tahun kita bersama,” kata saya.
Pertanyaannya terus ternganga. Saya pasti dia tidak memerlukan jawapan. Kekadang, soalan dan luahan… sukar dibezakan.

Dalam suram wajahnya saya renung. Matakami bertembung. Tidak ada bicara, namun rasa dalam rentetan pelbagai peristiwa begitu laju menerpa. Satu demi satu. Masih harum rasanya kenangan malam itu. Waktu kali pertama tangan kami bersatu. Jari-jarinya berinai merah. Seri wajahnya seakan purnama menghiasi kamar pengantin. Tapi sekarang… jari-jari itu tidak sehalus dan semulus dulu. Telah banyak diguris kesusahan, sudah sering diguris keperitan. Pun seri wajahnya, retak juga dipagut usia.

Masih saya ingat kata-kata malam pertama kami…
”Apa perasaan mu?”
Dia senyum.
”Saya bahagia.”
”Hari ni boleh jadi bahagia… tapi insya-Allah kita masih ada ribuan hari lagi yang akan dilalui bersama. Berdoalah, seperti mana muqaddimahnya, begitulah nanti natijahnya….” kata saya seakan berbisik. Senyum kami menguntum. Oh, alangkah indahnya ketenangan yang dia berikan. Tetapi akhirnya ’mentari’ kehidupan pun menyala petanda ’bulan’ bermadu telah berakhir. Hidup tidak selalu indah kerana di situlah keindahan hidup.  

Dan hari demi hari terus berlalu. Musim pantas mencantas waktu bagai embun dijilat surya. Putera dan puteri kami menyusul seorang demi seorang. Tribulasi datang dan pergi. Berpindah dari satu daerah ke satu daerah. Roda kehidupan berputar laju. Kekadang di atas, sering juga di bawah. Ada ketikanya, senyum, suka dan ceria. Acapkali juga ada muram, duka dan air mata. Anehnya, dia terus bersama saya. Kadang tegurannya tajam, menikam… saya pedih. Namun, jauh di sudut hati, terbujuk juga – itu kerana sayang. Pernah juga belaian dan manjanya melekakan… mujur hati sering diingatkan – dia adalah ’hadiah’ Tuhan untuk saya. Masakan hadiah lebih besar daripada Pemberinya?  

Kekadang kolek rumah-tangga gegar dipukul gelombang. Untunglah, kesabaran masih mampu bertahan… pelayaranpun diteruskan.

”Bahagiakah kita?”
Soalan itu kembali mengusik rasa.
”Di mana bahagia itu?”
”Di hujung atau di pangkalnya?”
Lalu saya temukan jawapannya…
”Bahagia itu bukan di pangkal jalan, bukan juga di hujung jalan… tetapi ia ada di sepanjang jalan.”
”Bahagia itu apa?”
Sekali lagi saya terhenyak ke penjuru jiwa. Mencari kata untuk menggambarkan  rasa. Mampukah?
”Bahagia itu ketenangan!” kata ulama yang arif tentang wahyu dan sabda.
”Ketenangan itu apa?”
”Hati yang tenteram dalam semua keadaan dan suasana. Susah mahupun senang, miskin ataupun kaya, sihat mahupun sakit, pujian dan kejian… sama sahaja.”
”Bagaimana hendak memiliki hati semacam itu?”
”Ingat Allah… hati akan menjadi tenang.”

Bertalu-talu monolog diri itu menerjah kamar hati. Apa yang diketahui, apa yang dirasa, apa yang dilihat, apa yang dibaca sekian lama… terburai semuanya di malam ini – ditusuk sebuah pertanyaan: ’Bang, bahagiakah kita?”

”Tanpa Tuhan, tiada ketenangan. Tanpa ketenangan, tiada kebahagiaan.”
”Isteriku, kebahagiaan itu terlalu maknawi. Tapi ketenangan itu dapat dirasai. Jika kau tanyakan, bahagiakah kita? Ertinya, kau tanyakan tentang ketenangan kita. Dan jika kau tanyakan tentang ketenangan kita… kau sebenarnya bertanyakan sejauh mana kita ingatkan DIA – Tuhan kita!”

”Bang apakah aku telah dapat memberikanmu satu ketenangan?”
”Jangan tanyakan itu, sebaliknya tepuk dada tanya dirimu… apakah aku telah tenang?”
”Kenapa?”
”Hanya orang yang tenang sahaja dapat memberi ketenangan…”
”Ah, semakin sukar pula mencari jawapan… semakin diselam, semakin dalam.”
Malam kian larut di kolam buana. Mata saya kembali merenung wajah isteri. Dia yang tidak pernah meninggalkan saya ketika apapun jua. Ketika orang memuji, dia mengingatkan. Ketika orang mengeji, dia menggiatkan. Bagi saya itulah ketenangan yang dihadiahkannya… Walaupun mungkin itu hanya serpihan dari hakikat ketenangan yang hakiki. Namun itupun sudah memadai. Monolog hati saya terus bergema:

”Isteriku, apakah perjalanan kita ini masih panjang ataupun pendek… entahlah, aku tidak pasti. Namun, selagi antara kau dan aku masih ada DIA – Tuhan kita. Selama itulah kita akan tenang. Jika kau ingat, kaulah sumber ketenanganku. Jika aku ingat, akulah sumber ketenanganmu. Jika kita sama-sama mengingati-Nya, maka bahagialah kita. Sebaliknya, jika kita sama-sama lupa… musnahlah kita.”

Lalu dalam suram kamar yang sederhana… saya sentuh tangannya. Walaupun tidak halus dan mulus seperti dulu, tapi sentuhan itu membelai hati saya. Kali ini bukan rasa tahap rendah yang membara. Tapi rasa tahap tinggi yang menyala-nyala. Isteriku… kita bahagia!
Perlahan-lahan, saya bangun, bergerak ke meja tulis. Sebuah sajak yang saya hasilkan sewaktu berjauhan dahulu saya keluarkan dari lipatan buku catatan peribadi. Terasa kesal juga tidak kirimkan kepadanya. Akibatnya, sajak ”Jauh itu dekat” tidak pernah dibacanya. Saya baca kembali baitnya satu persatu:   

Kembali kita berjauhan…
salam terpisah, senyum tertahan
rindu berbuah, sayang merendang
jauh-jauh begini…
menguji percintaan
Suaramu telus di langit kelabu
setiamu selimut dingin hujanku
arca bayang-bayang malam
sinar remang-remang siang
melukis setiamu di awan gemawan
Terpisah semakin indah
kian terlarut keruhan rasa
terimbau semula nostalgia lama  
jari-jari merahmu…
di malam pertama
Sayang… Jauh itu DEKAT!
Sumber : Gentarasa

Cara Rasulullah SAW jaga kesihatan.
♥ bangun sebelum subuh
♥ jaga kebersihan
♥ tak makan berlebihan
♥ gemar berjalan kaki
♥ tak pemarah
♥ optimis dan tak putus asa
♥ tak iri hati
♥ pemaaf
Sayu hati, melihatkan wajah - wajah suci yang tidak berdosa ini.. moga berbahagia lah mereka di sana.. Ameen..


tidurlah wahai anakku
pejamkanlah matamu
lupakan hal dunia ini
nanti kita bermain lagi
syurga yang indah sedang menggamit dan menantimu di sana
Hamparan indah buatmu kekasih Allah
dan beburung hijau bertebangan di angkasa
di mulut mulut mereka bercahaya gemilang bak mentari
bersama rahmat Allah sentiasa mengiringi mereka

dunia ini hanyalah sepintas lalu buatmu
bagai satu mimpi tanpa sebarang kenyataan
tiada harapan mampu diikuti
yang ada hanya janji janji palsu
dunia yang dipenuhi dengan khayalan
andaikata kau berada di sini
ia akan merosakkan akal keremajaanmu
dunia tipu daya yang mengelilingimu bagaikan serigala
yang akan membawamu ke jalan kesesatan

anakku sayang
janganlah kau menangis lagi
pejamkanlah matamu
tidurlah dengan aman
senyumlah dan berbahagialah
semoga Allah melindungi diri mu

tidurlah anakku sayang
janganlah kau risaukan lagi akan nasib dirimu
bermainlah dan bergembiralah bersama temanmu
di taman indah kurniaan Ilahi

usah dirisaukan kami di sini
kami gembira melihat kau bahagia
kami memerhatikan kau bermain dengan keriangan
disamping teman yang engkau rindui
para pejuang Allah yang gugur
mempertahankan kedaulatan Islam

kerana harapan dan janji Allah itu benar
hamparan kebahagiaan dan kesenangan terbentang luas
buat mereka yang menyintai dan merindui Allah
bagi mereka yang menyingkirkan dunia yang penuh tipu daya dari hati yang rapuh
kerana keredhaan Allah yang mereka cari

diisi asyik cinta yang menikam
diiluti kerinduan yang mendalam
bagaikan pengantin di malam pertama
malam pertama bertemu Kekasih mereka..




1036
05062010
Klang, Selangor
Malaysia


Disalin dari : http://fitrahworld.blogspot.com/2010/06/tidurlah-anakku-sayang.html
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...