Hati manusia sangat fleksibel, tersentuh, mudah bimbang tatkala takdir tidak sebulu dengan fitrah, tatkala diserang malapetaka di luar dugaan resah bukan kepalang, akal separa waras. Bila keinginan diharapkan menemani, datang pula bebanan menghantui. Kenapa, mengapa, apa berlegar, berputar ligat membunuh daya mampu dan mahu. Mampu, dalam erti kata berpecak silat menentang badai, dan mahu, berubah.
Berkali-kali kita diingatkan, manusia tidak sirna dari dugaan, sering diduga dan menduga. Tabi-'e alam, memang kita memerlukan antara satu sama lain, tiada siapa bisa mendabik dada dia boleh hidup tanpa perlu kepada manusia lain, hatta hartawan sendiri masih memerlukan khidmat orang bawahan, mengaji mengurus dan sebagainya. Justeru itu, masalah akan ada di mana-mana tanpa dipinta, cuma kita disarankan agar berhati-hati, sedia, sabar, dan belajar dari masalah tersebut.
Jodoh, adalah hal berkaitan dengan fitrah, mahu tidak mahu setiap daripada kita pasti dipaksa bergelumang meredah mehnah, suka duka, jerih perih sebelum bahagia dalam rumahtangga direalitikan. Manusia tidak selama-lama akan kebal, pasti ada satu saat dia akan tunduk, jatuh. Oleh kerana itu, Islam mengajar agar kita tidak sombong untuk belajar daripada alam, pengalaman, sirah buat pendinding kalis kecewa, sengsara, dan lara. Kita kian tenang dalam damai ketika mencari cinta Ilahi nan abadi.
Kita mesti selalu jadi baik, agar yang baik juga Allah Taala jodohkan untuk kita. Cinta yang dicari baik, tetapi cinta yang ditemui lebih baik lagi. Keluarga ibarat sebuah negara, suami ialah seorang pemimpin menerajui sebuah kerajaan besar, tidak boleh dipandang enteng. Berjaya atau tidak seorang suami itu dilihat berjaya atau tidak anak buah di bawah jagaannya.
Perkahwinan yang sempurna bukanlah sentiasa sempurna, melainkan ketidak-sempurnaan yang ditangani dengan kemahuan pada agama, syari-'at aturan daripada al-Quran dan as-Sunnah. Tiada apa yang sempurna dalam dunia ini kerana ini hanyalah dunia. Tidak penting di mana kita bermula, tetapi lebih penting di mana kita akan berakhir.
"Kali ini sudah dua kali peluang saya berikan, tapi abang masih tidak mahu berubah..." rintih seorang isteri bila mana tahu si suami main kayu tiga.
Kadangkala kita terlalu mengharap sesuatu yang ideal sehingga kita terlepas pandang dengan segala kebaikan yang ada pada pasangan di depan mata, hingga kita cuba membandingkan dengan insan lain.
Salah kita juga, dulu bercinta bagaikan hilang waras manusia normal, bibir hanya berbicara kebaikan pasangan sahaja, memuji kecantikan pasangan. Bila dah akad, pasti kebaikan juga diharapkan, namun panas tidak selalu sampai ke petang, bila ada step tersilap, maka mulalah persoalkan ini dan itu.
Cabaran hidup berkeluarga tidak seindah yang diimpikan, khabar tidak seindah rupa. Tidak boleh menjadi idealistik. Banyak tanggungjawab harus dipikul, banyak keseronokan masa bujang yang terpaksa dikorbankan, karenah anak-anak yang bisa menggugat kesabaran. Bila dah berumahtangga suami isteri bukan sahaja berkongsi satu bilik, satu katil, satu almari, tapi juga satu rasa, satu tanggungjawab. Bebanan kewangan diatasi, dikoreksi bersama.
Di sini, cinta akan mekar berputik, kekurangan ada di sebelah pasangan dilengkapkan pasangan lain. Usia perkahwinan juga akan melalui pra-matang, maka dalam tempoh demikian, terlalu banyak agenda perlu dirangkumkan, apa patut didahulukan, dan mana patut dikemudiankan.
SEBELUM KAHWIN
Berusaha menjadi terbaik untuk mendapat yang terbaik, bukan menilai orang lain baik tapi diri sendiri tiada usaha menjadi baik. Maka segalanya dilakukan dengan usaha dan niat yang ikhlas, niat baik akan dipertemukan dengan takdir-Nya yang baik-baik. Kebaikan kita dinilai oleh masa, kalau umur dah berginjak 20-25 tahun, tapi masih bermain PSP, baca majalah mangga, belek komik bersiri, bukankah teramat jauh untuk jadi baik.
Allah Taala berfirman, bermaksud: "...perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat)" (Surah An-Nur, 24:26)
Benar kita boleh berlakon, depan orang cerah perut ibu mengandung, tapi sampai bila, tembelang kalian pasti dapat dihidu, bila dah kahwin semua itu sudah tiada lagi, kembali pada perwatakan sebelumnya.
Kalian berhak memasang cita-cita, memiliki isteri mampu menjaga pakaian dan makan minum, mendamba isteri rajin bertadarrus al-Quran dan bertahajjud malam, isteri rajin dalam kerja-kerja dakwah, mengimpikan isteri melahirkan zuriat soleh dan solehah, menginginkan isteri berkongsi suka dan duka, kalian boleh buat demikian, tapi sanggupkah kalian juga menjadi seperti apa seorang isteri harapkan, menemani di kala tahajjud, menyediakan pakaian dan makan minum, menjadi pemimpin baik buat dirinya dan anak-anak yang soleh dan solehah.
Mereka bertadabbur, dan memahami kalam Allah satu ini;
Allah Taala berfirman, bermaksud: "Kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggungjawab terhadap kaum perempuan..." (Surah An-Nisaa', 4:34)
Menetapkan niat untuk menjadi lelaki yang baik untuk keluarganya serta hasrat untuk melahirkan generasi baru yang membawa ad-Deen merupakan usaha yang murni. Sudah tentu usaha sedemikian memerlukan keteguhan dan kecekalan serta usaha yang berterusan sambil memohon pertolongan Ilahi. Niat yang baik akan menatijahkan hasil yang baik.
Seorang lelaki menyukai perempuan yang mempunyai sedikit sentuhan maskulin manakala perempuan yang akan menjadi isteri juga menyukai lelaki yang mempunyai sentuhan feminin.
Ringkasnya, suami akan suka isteri yang boleh berdikari menyelesaikan beberapa tugasan atau kerja-kerja yang selama ini dilakukan oleh suami, manakala isteri juga menyukai suaminya sekali sekala buat kerja rumah dan memasak untuk keluarga. Ada kalanya suami memerlukan isteri membantunya dalam menyelesaikan kerja-kerja yang selama ini suami yang lakukan, adakalanya si isteri memerlukan suami untuk ringan tulang dalam hal berkaitan house-chores.
Tiadalah itu satu harapan yang melangit, melainkan rasa ingin merealisasikan sesuatu yang sudah berkurangan dalam kehidupan insan hari ini. Rasulullah s.a.w dalam kesibukannya berdakwah dan menjadi penghulu ummat juga mampu memenuhi hak-hak keluarganya, dan membina satu keluarga Islami yang bahagia, maka kita juga berusaha untuk menjadi seperti baginda.
Saya tidak setuju kalian bercinta sebelum kahwin. Cinta tidak salah, tapi masalah besar adalah orang bercinta, salah meletakkan harga sebuah cinta. Kalau sudah rasa tidak mampu, maka jauhilah maksiat cinta.
Kebanyakan orang bercinta terbawa-bawa dengan khayalan cinta sehingga bersikap terlalu romantik. Bila berbual, banyak control macho sehingga tidak berani bercakap jujur dalam hal-hal tertentu. Bila bercakap, banyak tipu dari memberitahu perkara yang sebenar. Bila merancang, banyak manis dari yang pahit. Bila berjanji banyak hipokrit dari realistik. Ini lumrah orang bercinta. Kerana itu, elakkan mengenali pasangan terlalu intim sebelum berkahwin. Dibimbangi, kalian terkejut selepas berkahwin.
Sanggupkah kalian bercinta?
- Artikel iluvislam.com
Moga Suamiku adalah yang terbaik buatku juga.. InsyaAllah..
( Terima kasih kepada kak ina yang telah sentiasa memberikan semangat kepada ummi setiap kali membaca artikel yang di tulisnya.. moga jodoh mereka akan berkekalan hingga ke Syurga.. Ameen.. )



Dari tadi kak long asyik tersenyum-senyum memandang saya. Entah apa yang di fikirkannya saat itu, hanya dia dan ALLAH yang tahu.

“Kenapa kak long, nak cubit?” soal saya dalam nada bergurau. Senyumannya kian melebar.

“Tak ada apa-apa…” Kak long menjawab ringkas, tapi lirikan manis yang menguntum di bibirnya masih terlihat jelas.

Saya membiarkan kak long dengan senyuman misterinya dan meneruskan kerja-kerja rutin di dapur. Periuk belanga, pinggan dan cawan yang digunakan untuk memasak hidangan tengahari tadi masih belum di cuci. Kain baju yang memenuhi bakul biru dan kuning di hadapan bilik air juga belum terusik sedikitpun.

“Ummi dan ayahkan….macam orang bercinta…” Tiba-tiba kak long meluah bicara, malu-malu sahaja lontaran nada yang masuk ke telinga. Terpempan seketika saya mendengarnya. Mujur pinggan di tangan tidak terlepas ke sinki kaca.

“Kenapa kak long cakap macam tu?” saya bertanya. Aliran darah bagai deras menerjah ke wajah. Panasnya terasa. Paras rupa merah merona. Sejurus, saya menguntum senyum ceria.

Segan sebenarnya !

“Hari tu, masa kita jalan-jalan, kak long dan kak ngah tengok ummi ayah pegang-pegang tangan, senyum-senyum pulak tu,” ucap kak long berterusterang. Kata-katanya itu saya sambut dengan ketawa panjang.

Tiada jawapan balas yang dapat saya berikan. Hanya bibir melafaz takbir dan tahmid. Cukuplah itu menjadi pengukuh terhadap pandangan luhur seorang anak, yang lahirnya ke dunia ini menjadi bukti ikatan kasih yang terpatri. Sayang seorang suami, cinta seorang isteri.


BERBEZABukan mudah menelusuri kehidupan bersama individu yang berbeza segalanya. Dalam hal ini, situasi dan persepsi perkahwinan antara pasangan yang belum dan sudah berumahtangga pasti tidak sama.

Bagi pasangan yang sedang dilamun gelora cinta, mereka melihat alam perkahwinan sebagai tapak menyemai harapan nan indah, menambah erat kasih dan cinta yang sedang membara. Namun bagi sekian ramai pasangan suami isteri yang telah, sedang dan masih dalam perjuangan melakar tadbir harmoni dan bahagia, cinta yang mengikat dua jiwa pada awalnya bukan penentu kelansungan ikatan yang didamba.

Bahkan, irama permulaan yang gembira dan mendamaikan, tidak akan pasti berkesudahan dalam rentak yang sama. Mungkin saja, keriangan bertukar duka, cinta berganti benci, kasih berubah simpati.

Andai tiada usaha dan ikhtiar untuk menyubur rasa kasih mesra, ikatan yang tersemat ampuh pada awalnya pasti mudah terlerai; binaan cinta yang utuh pada permulaannya, boleh sahaja berpenghujung sirna, runtuh seterusnya hancur berkecai.

Seumpama pasangan sejoli menyaksikan panorama pergunungan dari kejauhan. Hijau pepohonan yang melitupi kaki pergunungan, sungguh menyegarkan. Kicau sang burung memecah keheningan. Gumpalan awan putih menyapa puncak nan tinggi, amat mempesona pandangan. Bersama tamparan lembut angin sepoi-sepoi bahasa pada batuan kukuh dan pejal, segalanya terlihat begitu indah dan mengasyikkan.

Akan tetapi, bagi mereka yang bergerak mendekat, pasti banyak cabaran terpaksa didepani. Hutan di sekitarnya sahaja sudah cukup meletihkan untuk diharungi sebelum sampai ke kaki gunung.

Ketika pendakian dimulai, diri perlu lebih berhati-hati. Mata mesti tajam memerhati, telinga pula perlu sentiasa peka mengawasi. Jika salah kaki berpijak dan mendaki, tubuh boleh jatuh ke batuan yang pejal dan menyakitkan. Andai tidak berwaspada dengan persekitaran yang asing dan penuh kejutan, bahaya dari binatang buas dan berbisa boleh sahaja menyebabkan kecederaan dan kemalangan yang tidak terjangkakan.



BERMULA DI SINIItulah alam perkahwinan. Penuh mehnah dan tribulasi di sepanjang perjalanannya menuju bahagia abadi. Suka duka bersilih ganti. Tawa dan tangis hiba bergiliran mengisi hari. Saya dan suami juga tidak terkecuali dari pengalaman ini, sementelah kami bermula ketika masih bergelar penuntut universiti.

Dalam kondisi kewangan yang minima, suami datang melamar. Tanpa ragu dan tangguh, ayah memberikan persetujuan. Kenduri perkahwinan kami raikan dengan berkongsi kemeriahan majlis resepsi adik kembar saya dan pasangannya.

Warna hijau pucuk pisang menjadi tema pakaian kami di hari bahagia. Suami berbaju melayu dan bersongkok sementara saya mengenakan jubah dan tudung labuh yang dijahit sendiri oleh teman sekuliah. Kad jemputan juga begitu santai dan mudah. Tidak perlu ditempah. Semuanya hasil cetusan idea suami dan sentuhan kreatifnya.

Biarpun segala persiapan penuh sederhana, kami tetap bahagia.

Bermula detik itu, laluan panjang di hadapan kami selusuri bersama. Ada ketikanya, kami melewati jalan yang indah berbunga dengan senyum dan tawa ceria. Di ketika lain pula, kami meniti jambatan ‘perasaan’ yang sempit lagi menyesakkan dada. Dan banyak juga masanya, kami lelah mendaki bukit ‘cabaran’ dalam laluan perkahwinan.

Namun, dengan keyakinan dan usaha untuk melakar sakinah, mawaddah dan rahmah di sepanjang perjalanan, pegangan tangan tidak sesekali kami lepaskan. Malahan, dengan rahmat dan kasih sayang-NYA, ia menjadikan pautan jari jemari kami kian kejab dan saling erat menggenggam.

KENANGAN SEMUSIM LALU“Abang ingat tak masa kita baru kahwin dulu. Bila balik kampung je, motor mesti rosak.” Suatu ketika saya bercerita mengenang kisah lama.

Saat-saat manis tetapi penuh ‘adventure’ bermotor berdua. Untuk memiliki kereta sendiri ketika itu, kemampuan belum ada. Dengan kenderaan dua tayar itulah, kami ke sini dan sana.

Suami tersenyum. Mungkin sedang membayangkan kekalutan kami saat berdepan ujian kecil itu. Saban kali pulang ke kampung halaman saya di Felda Gedangsa, motor yang kami naiki pasti mengalami masalah yang tidak terduga.

“Satu hari, tayar motor pancit kat lebuhraya. Mujur di tepi lebuhraya tu ada penempatan masyarakat India. Tanpa pilihan, kita turun ke kampung tu. Abang terpaksa tinggalkan As sorang-sorang kat satu pondok, sementara abang pergi ke bengkel berhampiran dengan bantuan seorang penduduk di situ. Bimbang sungguh As…Rasanya lama juga menunggu abang. Dah lah sunyi tempat tu...yang As dengar hanya bunyi anjing menyalak. ALLAH jelah tempat As berlindung. DIA lah yang menjaga.” Saya terus berkisah mengingatkan detik-detik cemas dan mendebarkan.

“Tu belum lagi kita berpanas menunggu kat tepi lebuhraya tu sebab enjin motor mati tiba-tiba…” Suami pula menambah disambut ketawa kecil kami berdua.


POTENSI DAN UPAYASememangnya kenangan itu amat mencuit hati bila diimbas kembali. Sebutir pengalaman bermakna dari rantaian pengalaman dalam rumahtangga saya dan suami yang telah mencecah usia 12 tahun kini.

Hanya kepada ALLAH saya memanjatkan kesyukuran atas limpahan inayah-NYA yang tidak putus sepanjang saya bergelar isteri.

Pada saya, sungguhpun alam perkahwinan itu diibaratkan mendaki gunung yang tinggi, dengan langkah demi langkah penuh waspada untuk menawan puncak menggapai awan, namun, potensi dan upaya untuk mencapai matlamat tersebut hakikatnya dimiliki oleh semua pasangan suami isteri.

Tinggal lagi, keyakinan pertama yang mesti dipasak iaitu ALLAH SWT tidak akan mengubah nasib sesiapa, kecuali mereka sendiri perlu berusaha mencoraknya. Firman-NYA :



Maksudnya : “Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain DIA.” (Surah ar Ra’du ayat 11 )

Ingatlah, bahagia itu tidak hanya ditemui di penghujung jalan, akan tetapi ia ada di sepanjang perjalanan kehidupan. Kesediaan untuk saling menyokong, bantu membantu dan bahu membahu perlu sentiasa disuburkan, bermula dari meredah belukar dan belantara sebelum sampai ke kaki pergunungan, memulakan pendakian sehingga sampai ke puncak impian.


ENGKAU TERBAIK UNTUKKUAkhirnya, sekalung cinta buatmu suami kerana terus mengakar sabar dalam mendidik, mengajar dan menunjuki isterimu ini jalan kebahagiaan berpaksikan kasih ILAHI.

Pada tanggal bahagia ini, apa lagi yang dapat diucapkan selain kesyukuranku yang tidak berpenghujung ke hadrat Yang Maha Kuasa atas kurniaan seorang suami, sahabat dan teman sejati di dalam hidup ini.

Tiada bicara seindah doa yang dapat dilafazkan. Munajatku pada Yang Maha Esa, agar keutuhan ikatan ini tetap erat mengikat hati-hati kita untuk seiring sejalan melakar bahagia hingga ke syurga-NYA.

Terima kasih atas segala pengertianmu…sungguh, engkau terbaik untukku!


Mencari dan terusmencari cinta ILAHI.


Jumpa lagi, InsyaALLAH.
Apakah telapak tanganmu berkeringat, jantungmu berdetak cepat, dan suaramu tercekat saat berada di dekatnya?
 Itu bukan Cinta, itu Suka.

Apakah kamu tak bisa melepaskan pandangan atau genggaman dari dirinya?

Itu bukan Cinta, itu Nafsu.

Apakah kamu menginginkan dia saat dia sedang tidak ada?

Itu bukan Cinta, itu Kesepian.

Apakah kamu ada di sana karena itulah yang diinginkannya?

Itu bukan Cinta, itu Kesetiaan.

Apakah kamu menerima pengakuan cintanya karena kamu tak ingin menyakitinya?

Itu bukan Cinta, itu Kasihan.

Apakah kamu ada di sana karena dia memelukmu atau menggenggam tanganmu?

Itu bukan Cinta, itu Ketergantungan.

Apakah kamu ingin memiliknya karena tatapan matanya membuat hatimu berdegup kencang?

Itu bukan Cinta, itu Tergila-gila.

Apakah kamu memaafkan kesalahannya karena kamu peduli padanya?

Itu bukan Cinta, itu Persahabatan.

Apakah kamu mengatakan padanya setiap hari bahwa dialah satu-satunya orang yang kamu pikirkan?

Itu bukan Cinta, itu Dusta.

Apakah kamu ingin memberikan semua benda kesayanganmu untuknya?

Itu bukan Cinta, itu Sikap dermawan.

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Apakah kamu tertarik pada orang lain, tapi tetap setia mendampinginya tanpa pernah menyesal?

Barulah itu Cinta.

Apakah kamu menerima segala kesalahan dan kekurangannya karena itulah bagian dari dirinya?

Barulah itu Cinta.

Apakah kamu menangis saat dia sedih meskipun dia kuat?

Barulah itu Cinta.

Apakah kamu memaafkannya dan bersedia tetap bersamanya saat dia menyakiti?

Barulah itu Cinta.

Apakah kamu tetap setia apapun yang terjadi, baik saat gembira maupun sengsara?

Barulah itu Cinta.

Apakah kamu bersedia memberikan hatimu, Episode Kehidupanmu, dan Suka dan Dukamu untuknya?

Ya, itulah Cinta.

Sekarang, tarik perlahan nafas anda. Dan pejamkan mata anda.
Bayangan siapa yg pertama kali muncul? Kemungkinan besar dialah orang yang anda Cintai

***
Dikisahkan sewaktu masih kecil Husain (cucu Rasulullah Saw.) bertanya kepada ayahnya, Sayidina Ali ra: "Apakah engkau mencintai Allah?"
Ali ra menjawab, "Ya".
Lalu Husain bertanya lagi: "Apakah engkau mencintai ayah dari Ibu?"
Ali ra kembali menjawab, "Ya".
Husain bertanya lagi: "Apakah engkau mencintai Ibuku?"
Lagi-lagi Ali menjawab,"Ya".
Husain kecil kembali bertanya: "Apakah engkau mencintaiku?"
Ali menjawab, "Ya".
Terakhir Si Husain yang masih kecil itu bertanya,
"Ayahku, bagaimana engkau menyatukan begitu banyak cinta di hatimu?"
Kemudian Sayidina Ali menjelaskan:
"Anakku, pertanyaanmu hebat! Cintaku pada ayah dari ibumu (Nabi Saw.), ibumu (Fatimah ra) dan kepada kamu sendiri adalah karena cinta kepada Allah". Karena sesungguhnya semua cinta itu adalah cabang-cabang cinta kepada Allah Swt.
Setelah mendengar jawaban dari ayahnya itu Husain jadi tersenyum mengerti :)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...