Membentuk Akhlak yang Baik

petikan dari http://ummsyuhada.blogs.friendster.com/bicara_hati/ ................................................................................

Kuliah Maghrib, Masjid Batu, 4 Mac 2007, Ustaz Sidek Noor

Sedikit perkongsian...

Akhlak yang elok dibentuk dari kecil lagi, dari awal kejadian lagi. Di sinilah ibu bapa memainkan peranan masing-masing untuk membentuk akhlak yang baik dalam diri anak-anak. Sebenarnya, nak didik anak-anak jadi seorang yang mempunyai akhlak yang baik bermula sebelum berkahwin lagi. Seorang lelaki mesti cari seorang calon isteri yang solehah, begitu juga sebaliknya. Asas agama yang baik pada suami dan isteri, insyaAllah akan terbentuklah keluarga yang diberkati Allah.

Isteri adalah amanah Allah kepada suami. Ustaz menceritakan satu kisah di zaman para sahabat. Ada seorang sahabat ni tak tahan dengan isterinya yang suka berleter. Dia ingin meminta nasihat daripada Saidina Umar berkenaan perkara tersebut. Sampai je dia di hadapan rumah Saidina Umar, dia terdengar isteri Saidina Umar duk berleter kat Saidina Umar. Lalu sahabat tersebut membatalkan hasratnya untuk bertemu dengan Saidina Umar sebab perkara yang sama turut berlaku pada Saidina Umar. Tapi Saidina Umar ternampak sahabat ni, dipanggilnya sahabat tersebut dan bertanyakan tujuan kedatangannya. Kata sahabat tersebut, "Sebenarnya wahai Amirul Mukminin, aku mahu meminta nasihat darimu tentang isteriku yang sangat suka berleter tapi apabila aku sampai ke rumahmu, aku dapati perkara yang sama berlaku ke atasmu. Lantas aku batalkan niatku untuk mendapatkan nasihatmu." Jawab Saidina Umar, "Wahai sahabat, isteri adalah amanah Allah. Isteriku terlalu banyak kelebihannya. Dia telah memasak makanan untukku, membasuhkan pakaian untukku dan dialah juga yang menyusukan anakku sedangkan itu semua bukanlah kewajipannya. Akulah yang sepatutnya memasak, membasuh, dan aku jugalah yang sepatutnya mencari orang untuk menyusukan anakku. Disebabkan kelebihannya yang banyak itulah, maka aku sabarkan diriku terhadap kelemahan dirinya yang satu itu (berleter)."

Urusan mendidik anak-anak adalah amanah Allah kepada ibu bapa. Ia adalah suatu tanggung jawab yang penting dan berat untuk dilaksanakan. Bak kata ustaz, menghasilkan berpuluh-puluh kereta lebih mudah daripada menghasilkan generasi soleh/ah dengan keadaan masyarakat yang haru-biru sekarang ni. Kadang-kadang, anak-anak rosak disebabkan masyarakat sekeliling. Sebab tu la setiap Muslim memainkan peranan dalam membentuk masyarakat yang baik seterusnya membentuk sebuah negara Islam.

Anak-anak harus dididik untuk memberi sumbangan pada Islam, biasakan mereka dengan pakaian-pakaian Islam (anak lelaki dibiasakan pakai seluar panjang dan berkopiah, anak perempuan dibiasakan dengan pemakaian tudung) agar mereka sinonim dengan pakaian-pakaian Islam, cenderungkan anak-anak ke arah membuat perkara kebaikan dan jangan biar mereka buat perkara-perkara jahat. Tapi, kalau pun hendak mendenda anak-anak atas kesalahan mereka, biarlah munasabah. Jangan terlalu berkasar dengan mereka samapai lebam-lebam, luka-luka di badan.

Dan jangan pula disayang secara berlebihan dan jangan diajar mereka hidup mewah. Ajar anak-anak jadi zuhud, jadikan mereka seorang yang berani, pemurah dan jadikan mereka seorang mujahideen. Kawal juga TV...pilih siaran yang bermanfaat untuk ditonton. Dan pastikan juga makanan yang diberi pada anak-anak dan isteri adalah halal dan daripada sumber yang halal. "We are what we eat..."

Posted by Sulam Kaseh on 18:42. Filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response or trackback to this entry

0 comments for "Membentuk Akhlak yang Baik"

Leave a reply

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...