TEMAN VS SAHABAT

Nabi Muhammad s.a.w. pernah berkata, "Seorang individu sangat tertakluk kepada agama kawan karibnya. Oleh sebab itu, setiap orang di kalangan saudara hendaklah perhatikan dengan siapa dia berkawan baik."


Hadis dilaporkan oleh Imam Abu Daud.

Sahabat sejati adalah sahabat yang dapat membimbing kita ke jalan bahagia di dunia dan juga di akhirat. Sebaliknya, sahabat yang kabur pula banyak membawa kesusahan dan perkara yang membahayakan. Ramai orang terpengaruh dengan sahabat yang tidak elok peribadinya dan akhirnya menyesal. Apabila berlaku perkara yang tidak diingini, mereka menyalahkan diri mereka sendiri kerana 'bersahabat' dengan orang yang tidak sepatutnya dijadikan sahabat.

Jika rasa menyesal itu terbit semasa di dunia, masih ada peluang bagi memperbaiki kesilapan. Tetapi bagaimana jika rasa menyesal itu muncul setelah kita dikembalikan di negeri akhirat? Dapatkah kita kembali semula ke dunia bagi memperbaiki kesilapan yang kita lakukan?

Dalam Surah al-Furqan ayat 27-29, Tuhan memberitahu kita bagaimana menyesalnya manusia pada hari akhirat kerana tersilap memilih sahabat, yang menyebabkan dia jauh daripada petunjuk Tuhan semasa hidup di dunia.

Dan (ingatkanlah) perihal hari orang-orang yang zalim
menggigit kedua-dua tangannya sambil berkata:
Alangkah baiknya kalau aku di dunia dahulu
mengambil jalan yang benar bersama-sama Rasul? (27)

Wahai celakanya aku,
alangkah baiknya kalau aku
tidak mengambil si dia itu menjadi sahabat karib! (28)

Sesungguhnya dia telah menyesatkan daku
dari jalan peringatan Al-Quran setelah ia disampaikan kepadaku
dan adalah Syaitan itu sentiasa mengecewakan manusia
(yang menjadikan dia sahabat karibnya). (29)

Posted by Sulam Kaseh on 02:11. Filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response or trackback to this entry

0 comments for "TEMAN VS SAHABAT"

Leave a reply

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...