Wahai puteri lihat nun di sana

Islammu kini ketandusan pembela

Bersama sendu mengalir lesu

Tertunggu-tunggu mujaddid baru

Kembangnya kini diulit sepi

Manakan lagi mujahidah sejati

Wahai puteri khidmatmu dinanti.


Ummah derita engkau pengubatnya

Kelembutanmu penawar sengsara

Engkau penyeri Islam dan tamannya

Tanganmu bakal menggoncang dunia.


Namun ingat puteri ilmu perlu dicari

Buat bekalan dalam perjuanganmu nanti

Pendinding diri dari syaitan dibenci

Tuntutlah seikhlas hati.


Wahai puteri kau muslimah sejati

Teguhkan iman taqwamu di hati

Taqarrub billah takhta peribadi

Amalmu menjadi bukti

Sabarmu dikagumi

Pasrah pada ilahi

Redha menghadapi

Mehnah Rabbul Izzati

Usah ditangisi

Taqdir yang sudah pasti

Pengorbananmu kan disanjungi.


Puteri solehah mujahidah ansarullah

Berbekal iman taqwa sabar dan redha

Berilmu beramal

Berkhidmat berjuang

Berkorban agar Islam kan gemilang

Bersama puteri Islam takkan sepi

Subur disirami harum mewangi

Wahai puteri kau

MUSLIMAH SEJATI



Nota : Nasyid ini 'sedap' dilagukan dan membangitkan semangat, tetapi tidak dapat dipastikan siapakah pencipta lirik dan lagunya. Sekiranya anda ada maklumat, harap sampaikan kepada kami.

Nabi Muhammad s.a.w. pernah berkata, "Seorang individu sangat tertakluk kepada agama kawan karibnya. Oleh sebab itu, setiap orang di kalangan saudara hendaklah perhatikan dengan siapa dia berkawan baik."

Hadis dilaporkan oleh Imam Abu Daud.

Sahabat sejati adalah sahabat yang dapat membimbing kita ke jalan bahagia di dunia dan juga di akhirat. Sebaliknya, sahabat yang kabur pula banyak membawa kesusahan dan perkara yang membahayakan. Ramai orang terpengaruh dengan sahabat yang tidak elok peribadinya dan akhirnya menyesal. Apabila berlaku perkara yang tidak diingini, mereka menyalahkan diri mereka sendiri kerana 'bersahabat' dengan orang yang tidak sepatutnya dijadikan sahabat.

Jika rasa menyesal itu terbit semasa di dunia, masih ada peluang bagi memperbaiki kesilapan. Tetapi bagaimana jika rasa menyesal itu muncul setelah kita dikembalikan di negeri akhirat? Dapatkah kita kembali semula ke dunia bagi memperbaiki kesilapan yang kita lakukan?

Dalam Surah al-Furqan ayat 27-29, Tuhan memberitahu kita bagaimana menyesalnya manusia pada hari akhirat kerana tersilap memilih sahabat, yang menyebabkan dia jauh daripada petunjuk Tuhan semasa hidup di dunia.

Dan (ingatkanlah) perihal hari orang-orang yang zalim
menggigit kedua-dua tangannya sambil berkata:
Alangkah baiknya kalau aku di dunia dahulu
mengambil jalan yang benar bersama-sama Rasul? (27)

Wahai celakanya aku,
alangkah baiknya kalau aku
tidak mengambil si dia itu menjadi sahabat karib! (28)

Sesungguhnya dia telah menyesatkan daku
dari jalan peringatan Al-Quran setelah ia disampaikan kepadaku
dan adalah Syaitan itu sentiasa mengecewakan manusia
(yang menjadikan dia sahabat karibnya). (29)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...