THAT'S NOT HIJAB !

Usai kuliah ‘online’ kedua pada hari Jumaat, 29 Januari yang lalu, saya menarik nafas dalam. Kesal dan sedikit kecewa. Lama saya termenung melayan gelodak rasa. Menatap beberapa perkataan yang membentuk sebaris tajuk : Aurat Wanita, apa batasnya ?

Sungguh, kuliah kali ini menghadirkan rasa kurang puas hati yang bukan sedikit di dalam jiwa, terutama bila mengingatkan masalah teknikal yang kerap terputus sehingga mengganggu tumpuan dan penyampaian saya.

Risau. Resah. Bimbang mengenangkan isi kuliah yang mungkin tidak dapat dihadam dengan baik oleh para pendengar.

“Janganlah kecewa. As dah buat yang termampu kan?” suami memujuk. Cuba menghiburkan hati yang rawan. Saya tersenyum, namun hambar sekali saya rasakan.

“Masalah teknikal yang berlaku di luar kawalan kita,” tambah suami. Masih berusaha mengubat luka di hati saya.

“Ya...tapi As tetap bimbang...abang” luah saya, sedikit membangkang.

“As bimbang jika penyampaian As tadi tidak difahami oleh para pendengar. Lebih malang, jika ada yang tersalah tafsir kata-kata As kerana selalu terputus-putus,” keluh saya sambil memandang wajah suami tercinta.

HARAPAN
Saya sebenarnya menaruh harapan yang tinggi terhadap kuliah ini. Sekian lama saya berhasrat untuk menyampaikan sesuatu berkait aurat atau lebih tepatnya mengenai ‘hijab’ ini kepada para pendengar yang kesemuanya wanita. Melalui perantara suara, bukan dari penulisan semata-mata.

Keinginan ini memuncak, terutama bila akhir-akhir ini saya melihat terlalu ramai pelajar lepasan agama, baik dari dalam mahu pun luar negara yang seakan mengambil lewa tuntutan dan kewajiban berhijab sebaiknya.

Pada saya, andai golongan agama tidak menjadi contoh yang baik dan terbaik di dalam masalah ini, bahkan sebaliknya bertindak berlebih-lebihan daripada mereka yang tidak memiliki latar pendidikan agama di sekolah atau di universiti, maka akan semakin kelabulah suasana menutup aurat dan penampilan Muslimah di negara kita ini.

Justeru, inilah ikhtiar yang dapat saya lakukan untuk membangkitkan kesedaran kepada para pendengar di luar sana ( biar pun mungkin tidak ramai ) bahawa seorang wanita hanya tidak wajib untuk berhijab 100% hanya kepada seorang lelaki bernama suami.

HIJAB
Hijab merupakan satu sistem di dalam ajaran Islam yang merangkumi antara lainnya, garis panduan berpakaian, adab dan akhlak memelihara pandangan dan batas-batas pergaulan antara lelaki dan perempuan sebagai langkah mengatur interaksi sesama mereka di dalam masyarakat sesuai dengan maksud literal ‘ hijab’ itu sendiri iaitu sesuatu yang melindungi, menutup dan menyekat.

Justeru itu, hikmah dan manfaat dari arahan Allah SWT agar kaum hawa menutup aurat mereka, seluruh tubuh kecuali muka dan tapak tangan ( menurut jumhur ulama’ ) ialah tidak lain demi menjaga kemuliaan dan ketinggian martabat mereka sebagai wanita Islam yang sentiasa terpelihara dari dipandang atau memandang, dikerling atau mengerling dengan jelingan mata hasil panahan syaitan.

Seterusnya, keadaan ini diharap akan membawa rahmat dan keberkatan yang melata di dalam masyarakat. Seorang perempuan, sama ada yang berkerjaya atau tidak akan dinilai kecemerlangannya berdasar kepada wibawa dan bakat yang ada pada dirinya, bukan kerana kecantikan dan keindahan kewanitaannya. Seorang suami hanya akan menyanjung kecantikan isterinya tanpa sedikit pun terusik dan tergoda dengan wajah rupawan perawan lain di luar rumahtangga mereka.

Alangkah indahnya suasana ini!

BUKAN KERANA ILMU
Akan tetapi, sayang seribu kali sayang. Bagaimana keadaan ini akan terhasil jika dalam keadaan mahu menutup aurat sekali pun, kaum wanita masih terlalu mementingkan penampilan sehingga akhirnya tanpa disedari telah melanggar syari’at Tuhan ? Bukankah bersolek, berhias, berwangian, berpakaian dengan gaya, warna dan fesyen yang memukau pandangan, masih bermaksud mahu dipandang cantik dan menarik ?

Bilakah akan tiba harinya keadaan ini bakal terlaksana, jika masih ramai Muslimah yang menutup aurat berebut-rebut memapar wajah indah mereka dengan pelbagai gaya di dalam majalah, televisyen dan dunia siber?

Inilah bahaya yang berlaku jika umat ini beramal bukan kerana ilmu tetapi kerana mengikut masyarakat dan peredaran masa. Tudung dan pakaian bukan lagi menjadi medium untuk melindungi dan menutup aurat , tetapi lebih sebagai alat untuk berhias. Wanita begini tetap menarik pandangan mata sang lelaki, sehingga dibimbangi mencetuskan perasaan syahwat di dalam diri. Di ketika itu, bukan pahala dengan menutup aurat yang akan diraih, tetapi malangnya wanita tersebut beroleh dosa kerana masih mempamer keindahan dan kecantikannya.

Sungguhpun seorang wanita dalam rangka mentaati perintah menutup aurat ini, boleh membuat pilihan dari pelbagai pandangan ulama’, dia mempunyai pilihan untuk memilih di antara pandangan itu selama mana ia memahami dalil dan hujah di sebaliknya. Justeru, perlu diingatkan, agar pilihan yang dilakukan bukan semata-mata kerana mencari kemudahan atau bersenang-senang dalam beramal, lantaran malu atau segan, hanya ikut-ikutan atau apa jua sebab-sebab lain yang bersifat keduniaan.


Juga perlu diingat, sesiapa pun yang mengamalkan syari’at kerana pengaruh sekeliling, dia hanya akan mampu bertahan dengan praktis amalannya, selama mana dia masih berada di dalam suasana begitu. Akan tetapi, bila keluar dari persekitaran tersebut, dia tidak mampu bertahan dan turut hanyut dengan masyarakat di sekitarnya. Godaan dan ujian yang sedikit sahaja pasti mampu menggoyah iman di dalam dada.

THAT’S NOT HIJAB
Akhirnya, bukanlah saya bermaksud mahu mendabik dada dengan mengatakan saya telah mencapai piawaian yang dikehendaki agama. Saya amat sedar dan sering memuhasabah diri, bahawa masih ramai di luar sana para Muslimah yang berpakaian dan berpenampilan lebih baik daripada saya. Mereka benar-benar menundukkan nafsu dan keinginan diri untuk melaksanakan arahan Ilahi. Patuh dan taat dengan penyerahan yang paling baik.

Mereka bersabar dalam meninggalkan larangan Allah, dan mereka juga sangat sabar dalam mematuhi perintah Allah. Sungguh, saya kagum dengan kemampuan mereka. Sabda Rasulullah SAW :-

خَصْلَتَانِ من كَانَتَا فيه كَتَبَهُ الله شَاكِرًا صَابِرًا وَمَنْ لم تَكُونَا فيه لم يَكْتُبْهُ الله شَاكِرًا ولا صَابِرًا من نَظَرَ في دِينِهِ إلى من هو فَوْقَهُ فَاقْتَدَى بِهِ ونظر في دُنْيَاهُ إلى من هو دُونَهُ فَحَمِدَ اللَّهَ على ما فَضَّلَهُ بِهِ عليه ..

Maksudnya : “ Dua perkara yang sesiapa dapat perolehinya akan ditulis dirinya sebagai hamba yang bersyukur dan sabar, sesiapa yang gagal dalamnya, tidak akan ditulis sebagai orang bersyukur dan sabar. Iaitu sesiapa yang melihat tentang agamanya kepada mereka yang jauh lebih baik darinya, lalu ia berusaha mengikutinya, dan dalam hal keduniaan mereka melihat kepada orang-orang yang kurang darinya sehingga ia memuji Allah atas nikmat yang diperolehinya ..” ( Riwayat At-Tirmidzi, 4/665 ; Hadis Sohih menurut Tirmidzi dan Albani)

Lantaran itu, jadikan muslimah seperti mereka sebagai contoh ikutan. Mudah-mudahan kita akan bermotivasi untuk berubah kepada diri yang lebih baik pada hari ini dari semalam yang berlalu pergi.


Kita ini milik Ilahi. Bila sampai masa kita menemui-Nya, tiada apa yang dapat membantu selain amal soleh yang benar-benar ikhlas hanya kerana Allah semata-mata.

dipetik dari http://ummuhusna99.blogspot.com/

semoga ada manfaat untuk diri ini dan semua. InsyaAllah..

Posted by Sulam Kaseh on 21:43. Filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response or trackback to this entry

0 comments for "THAT'S NOT HIJAB !"

Leave a reply

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...