Perkawinan yang bahagia adalah idaman semua orang. Perkawinan yang bahagia adalah rezeki Allah.

Rezeki tidak selalu berbentuk uang, ketenangan, keharmonisan dan kelanggengan rumah tangga juga rezeki.

Perkawinan yang bahagia dan rumah tangga yang harmonis menghadirkan rahmat Allah di dalamnya. Suami saleh dan istri setia serta anak-anak yang berbakti menjadi alasan turunnya kasih sayang Allah dan nikmat pada keluarga ini. Baiti Jannati, Rumahku adalah Surgaku.

istri bahagia
istri dan anak bahagia jaminan rezeki lancar
Sudah menjadi rahasia umum bahwa banyak rumah tangga yang porak poranda. Tidak ada ketenangan di dalamnya. Suami tidak betah di rumah, istri kelayapan, anak-anak entah dimana keberadaanya. Rumah tangga seperti ini bagaikan neraka meskipun kelihatan berkecukupan dan dilimpahi harta yang banyak.

Tujuan pernikahan bukan hanya semata-mata pemenuhan kebutuhan jasmani tapi juga ada dimensi ibadah di dalamnya. Allah memerintahkan laki-laki menikah selain untuk mendapatkan keturunan juga supaya dia tenang dan tenteram jiwanya. Suami yang baik akan mendapatkan istri yang baik, begitupun sebaliknya. Dalam perjalanan berumah tangga  bukan hanya kebahagiaan dan kesenangan yang diterima tapi juga cobaan dan rintangan yang harus dihadapi oleh suami dan istri. Kemampuan komunikasi dan saling menghargai diperlukan untuk menyelesaikan konflik dalam rumah tangga. Perceraian adalah alternatif terakhir yang bisa dipilih jika alternatif lain sudah buntu.

Istri yang bahagia melancarkan rezeki karena ...

●Istri yang bahagia menjalani hidupnya dengan positif.
●Istri yang bahagia dipenuhi rasa syukur karena memiliki rumah tangga yang bahagia dan suami yang membahagiakan, akan menarik hal-hal positif ke dalam rumah tangga, termasuk rezeki.
●Istri yang bahagia akan senantiasa mendoakan suaminya, doa yang ikhlas dari hati yang dalam agar suaminya dilindungi dalam setiap langkah dan dipermudah jalan rezekinya.
●Istri yang bahagia akan menjadi partner yang menyenangkan bagi suami, membuat suami tenang untuk bekerja dan mencari rezeki bagi keluarga.
●Istri yang bahagia akan menjadi pendukung utama suaminya bukan hanya di saat susah tetapi di saat sedih dan menghadapi masalah.
●Istri yang bahagia dapat diandalkan suaminya untuk mendidik anak-anak yang bahagia. Anak-anak yang bahagia akan menjadi anak-anak yang saleh, berbakti dan berguna bagi masyarakat.
●Istri yang bahagia menjadi tanda bahwa suami memperlakukan istri dengan baik. Allah menyukai hambanya yang berbuat baik. Orang baik rezekinya juga baik.
Demikianlah alasan mengapa perlu membahagiakan istri. Buat apa suami bersusah payah mencari rezeki, mengucurkan keringat setiap hari kalau tidak bisa membahagiakan istrinya.

Wahai istri berterima kasihlah pada Allah dan pada suamimu atas semua rezeki Allah yang membahagiakan hatimu dengan senantiasa taat pada perintah Allah dan perintah suami (yang tidak bertentangan dengan perintahNya).

Sumber


Antara benda best yang saya dapat semasa mempelajari bahasa Arab adalah tentang origin sesuatu perkataan. Bahasa Arab sungguh kaya dengan description yang sangat tepat tak seperti Bahasa Melayu kita, sebab itulah agaknya mengapa Quran dalam Bahasa Arab itu sendiri merupakan satu mukjizat.

Sebagai contohnya, ayat yang mengisahkan tentang semut dan nabi Sulaiman a.s.,

حَتَّىٰ إِذَا أَتَوْا عَلَىٰ وَادِ النَّمْلِ قَالَتْ نَمْلَةٌ يَا أَيُّهَا النَّمْلُ ادْخُلُوا مَسَاكِنَكُمْ لَا يَحْطِمَنَّكُمْ سُلَيْمَانُ وَجُنُودُهُ وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ

“hingga apabila mereka sampai ke "Wadi an-Naml", berkatalah seekor semut: Wahai sekalian semut, masuklah ke sarang kamu masing-masing, jangan Sulaiman dan tenteranya memijak serta membinasakan kamu, sedang mereka tidak menyedari.” An-naml: 18

Dalam Bahasa melayu kita, “memijak serta membinasakan kamu” untuk bahasa Arab (يَحْطِمَنَّكُمْ ) yang membawa maksud pijak yang hancur (pecah?). Para skeptik pada mulanya telah mengutuk Quran dengan mengatakan kenapa guna perkataan ‘hancur yang hanya sesuai untuk describe hancurnya/pecahnya gelas’? Kenapa nak guna perkataan ‘hancur yang membawa maksud hancur yang penyek’? See? Dalam Bahasa arab jenis-jenis hancur pun ada spesifik perbezaan.

Hanyalah pada abad sekarang ini, dengan kemajuan sains, kita mendapati yang badan seekor semut terdiri dari bundle of chitin [(C8H13O5N)n], yang kalau kita kenakan hentakan padanya akan menjadi hancur seperti gelas.

SubhanaLlah

Jom belajar bahasa Al-Quran.

Sumber : Elies Elias

MAKNA TAFSIR

Tafsir dari makna bahasa bermaksud menjelaskan atau menerangkan yang samar
Tafsir dari sudut syarak pula bermaksud satu ilmu yang menerangkan maksud Al-Quran.
Secara umumnya Al-Quran yang diturunkan di dalam bahasa arab adalah jelas dan mudah difahami. Nabi SAW pula ditugaskan untuk menterjemahkan maksud Al-Quran di dalam bentuk perbuatan. Hakikatnya apa jua yang datang dari Nabi SAW ia juga  adalah wahyu Tuhan. Ia juga bermaksud bahawa apa jua yang datang dari Nabi SAW adalah tafsir Al-Quran.

PERBEZAAN DI ANTARA TADABBUR DAN TAFSIR

Tafsir adalah menerangkan maksud yang dikehendaki oleh Allah SWT dari ayat yang dibaca manakala tadabbur adalah melihat apa yang tersirat (belakang) setiap ayat dari sudut panduan dan amalan.
Tujuan utama tafsir adalah mengetahui makna atau maksud yang dikehendaki, manakala tujuan utama tadabbur pula adalah mengambil manfaat, membina iman, membaikkan akhlaq dan amalan. Dengan kata mudah, tafsir menguatkan ilmu, tadabbur menguatkan iman dan amalan.
Tafsir memerlukan syarat yang sangat ketat untuk mempelajarinya kerana ia bercakap tentang maksud Allah SWT. Adapun tadabbur, syaratnya tidaklah seketat mempelajari ilmu tafsir. Syaratnya adalah ikhlas dan kemahuan yang benar. Ia juga bermakna, ilmu tafsir mesti dipelajari daripada guru sedangkan ilmu tadabbur berlaku daripada LATIHAN beramal dengan suruhan dan arahan Allah SWT dan RasulNya
Menuntut ilmu tafsir secara umumnya adalah fardhu kifayah (tafsir yang mudah hukumnya adalah fardhu 'ain) manakala amalan dari tadabbur adalah fardhu ‘ain.
Tafsir adalah ilmu manakala tadabbur adalah iman dan amal.
Tafsir adalah wasilah manakala tadabbur adalah maksud matlamat iaitu beriman dengan Al-Quran

HUBUNGAN DI ANTARA TAFSIR DAN TADABBUR

Tadabbur tidak akan terhasil melainkan setelah mempelajari tafsir. Pengetahuan yang betul mengenai tafsir akan memberi kesan kepada tadabbur.
Tadabbur adalah maksud terbesar dari tafsir kerana banyak ayat di dalam Al-Quran adalah ayat yang menyuruh manusia mengambil ‘ibrah, pengajaran dan mematuhi arahan Tuhan.
Tafsir ayat yang dilakukan oleh mufassirin di dalam kitab mereka, adalah termasuk juga apa terhasil dari tadabbur mereka.

BEBERAPA PERKARA TAMBAHAN YANG PERLU DIKETAHUI MENGENAI TADABBUR

Tujuan utama dari tadabbur adalah untuk mengambil pengajaran dan bimbingan
Suruhan Tuhan mengenai tadabbur menunjukkan bahawa ilmu Al-Quran adalah satu ilmu yang tidak susah untu diusahakan.
Hati yang bersih adalah diperlukan untuk mentadabburkan Al-Quran
Suruhan supaya mentadabburkan Al-Quran bukan setakat kepada orang islam sahaja. Orang yang kafir dan musyrik termasuk juga di dalam suruhan tadabbur
Hasil tadabbur akan dapat dirasa apabila manusia berterusan secara istiqamah membaca Al-Quran.
Berkata Imam Ibnul Qayyim, “Tadabbur itu adalah engkau membaca Al-Quran dari awal hingga ke akhir ayat. Kemudian mengulangnya dari masa ke semasa. Apabila engkau mahu mengambil manfaat daripada Al-Quran, hendaklah engkau menumpukan hati engkau pada bacaan dan pendengaran. “Hadirkan” Allah SWT yang bercakap denganmu. Sesungguhnya ia adalah firman Allah SWT yang turun melalui utusanNya SAW.”

Sumber  :  WhatsApp 

Pagi itu saya memasuki tol Sungai Petani Selatan untuk cepat sampai ke hospital dekat tol Sungai Petani utara. Bila menghampiri tol Sungai Petani utara,saya menyelok poket mencari duit Rm 1.60 bayaran tol.Baru sedar tak bawa wallet.Menyelongkar dlm dashboard kereta jumpa,duit syiling Rm 1.40 sen.Tak cukup 20 sen lagi.Saya memberhenti kereta agak jauh dari rumah tol.Kepala ligat memikir mana nak cari duit 20 sen lagi.Selak pelapik kaki,buka bonet belakang,namun duit 20 sen tak ditemui.

Nak telefon anak suruh hantar,tentu kena pusing jauh.Dalam hati mengingat Alah moga dipermudahkan.Nak masuk tol dan minta belas ihsan juru tol,rasa malu.Semasa berdiri luar kereta memikir jalan,seorang penunggang motosikal oku memberhenti motosikal roda empatnya menegur saya,bertanya adakah kereta saya rosak.Saya cepat mengatakan tidak.Masa itu saya hilang rasa malu meminta kpdnya 20 sen untuk mencukupkan bayaran untuk keluar tol.Dia gelak kecil dan mengeluarkan duit seringgit,dan menyuruh saya menerimanya.Dia berlalu dg ucapan salam setelah saya menyatakan penghargaan kpdnya.

Mungkin kejadian ini Allah memperingatkan saya bahawa sekaya mana kita,sebanyak mana harta kita,setinggi mana kedudukan kita,sebaik mana kenderaan kita, itu bukan bermakna kita sudah tidak perlu orang lain dalam hidup.Janganlah memandang rendah kpd mereka yg kurang berada,kerana suatu hari mungkin kita memerlukan mereka.Tuhan boleh menakdirkan apa juga.Mungkin kerana kereta kita besar,hebat,kita memicit hon kpd kancil dan viva kerana lambat untuk memotong,picit hon kpd kapcai yg masuk ke lorong kereta atau tak mau mengelak bila berselisih dg motor dlm kampung.

Mungkin juga Allah mahu membiarkan saya merasai untuk seketika betapa resahnya mereka yg tidak berada,tidak mampu..Sedangkan orang lain tidak kecukupan sepanjang hidup.Mungkin juga Allah mahu mengingatkan saya bahawa setiap siling adalah rezeki dari Allah,besar nilainya.Ada ketika siling yg jatuh dibiar tidak dikutip,tetapi bila terjadi peristiwa ini mengajar betapa setiap siling besar nilainya disisi tuhan.Siling 20 sen yg saya cari waktu itu utk mencukupkan bayaran tol tidak ternilai harganya.

Bila kita ditimpa kesusahan,bila kita dlm keadaan meminta dan mengharap,kerapkali yg datang menolong adalah mereka yg kurang berada.Berapa banyak kereta yg berlalu begitu sahaja,tetapi oku yg bermotor inilah yg sanggup berhenti bertanya masalah dg hasrat utk menolong.

Allah selalu menegur kita,cuma kita yg tidak terasa teguran itu kerana kita mahu memikirkan setiap peristiwa yg berlaku kpd kita,yg dinampakkan kpd kita.Kita melalui semua adegan hidup bagai menaiki keretapi ekspress.Berhentilah sejenak untuk memikir kerana di dalam Quran,Allah ada menyebutkan 'sebagai peringatan kpd mereka yg mahu berfikir'.Ambillahlah langkah untuk mula memikirkan.

Sumber  :  WhatsApp 

10 Wasiat Imam As-Syahid Hassan Al-Banna

10 Pesanan untuk jadi individu dan umat yang hebat lagi berjaya :

(1) قم إلى الصلاة متى سمعت النداء مهما كانت الظروف.

1- Jika terdengar azan, maka segeralah bangun untuk menunaikan solat berjemaah walaubagaimana sekalipun keadaan seseorang itu.

(2) أتل القران أو طالع أو استمع أو ذكر الله ولا تصرف جزءا من وقتك في غير فائدة.

2- Perbanyakkan bacaan al-Quran, selalu membuka kitab2 untuk menambah ilmu, pergi ke majlis² Ilmu, perbanyakkan zikrullah dan jangan membuang masa dalam perkara yang tidak mendatangkan faedah.

(3) اجتهد أن تتكلم بالعربية الفصحى فإن ذلك من شعائر الإسلام.

3- Berusaha untuk bertutur dalam bahasa Arab yang Fushah kerana Bahasa Arab yang betul (Fushah) adalah lambang (syiar) Islam.

(4) لا تكثر الجدل في أي شان من الشؤون أيا كانت فإن المراء لا يأتي بخير.

4- Janganlah bertengkar walau dalam apa jua keadaan sekalipun kerana pertengkaranyang kosong tidak mendatangkan apa-apa faedah.

(5) لا تكثر الضحك فإن القلب الموصول بالله ساكن ووقور.

5- Janganlah terlalu banyak ketawa kerana hati yang sentiasa berhubung dengan Allah sentiasa sahaja akan tenteram dan tenang.

(6) لا تمزح فإن الأمة المجاهدة لا تعرف إلا الجد.

6- Janganlah terlalu banyak bergurau kerana orang Islam yang sedang berjuang itu tidak mengerti erti bergurau melainkan bersungguh² dalam setiap perkara.

(7) لاترفع صوتك أكثر مما يحتاج إلية السامع فإنه رعونة وإيذاء.

7- Janganlah bercakap lebih nyaring daripada kadar yang dikehendaki oleh pendengar kerana percakapan yang nyaring itu adalah suatu perbuatan yang sia-sia malah menyakiti hati orang.

(8) تجنب عيبه الأشخاص وتجريح الهيئات ولا تتكلم إلا بالخير.

8- Jauhilah daripada mengumpat-umpat peribadi orang, mengecam pertubuhan-pertubuhan, dan janganlah bercakap melainkan apa-apa yang memberi kebajikan.

(9) تعرف إلى من تلقاه من أخوانك وان لم يطلب إليك ذلك. فأن أساس دعوتنا الحب والتعارف.

9- Berkenal-kenalanlah dengan setiap Muslim yang ditemui kerana asas gerakan dakwah ialah berkenal-kenalan dan berkasih-sayang.

(10) الواجبات أكثر من الأوقات فعاون غيرك على الانتفاع بوقته.وإن كان لك مهمة فأوجز في قضائها

10- Kewajipan-kewajipan kita lebih banyak daripada masa yang ada pada kita, oleh itu gunakanlah masa dengan sebaik-baiknya dan ringkaskanlah perlaksanaannya.

Sumber :  WhatsApp 

Jumaat, 12 Jun 2015

Nota Editor: Kisah ini asalnya telah dikongsikan di Facebook Page Dr Siti Ujila Official. Kami kongsikan semula di sini dengan izin dari penulis. Semoga kisah ini turut memberi manfaat buat anda.

KISAH MAGIK: IMPOSSIBLE JADI POSSIBLE. APA RAHSIANYA?

Sepanjang hampir 3 tahun saya menjadi seorang pendidik di UPM, banyak ‘peristiwa’ yang takkan mampu saya lupakan. Yang mengajar saya satu perkara penting: erti kehidupan.

Percaya tak, kisah yang ingin saya kongsikan kali ini boleh menyebabkan sesiapa pun ternganga membacanya. Sebab anda tidak akan percaya pada ‘magik’ yang berlaku. Saya ingin kongsikan kerana di sebalik cerita ini, sebenarnya ada satu ‘rahsia’ kejayaan yang ramai orang tak tahu.

Ceritanya bermula apabila seorang anak didik saya stuck dalam projek ilmiah tahun akhirnya. Ya Allah, Tuhan je yang tahu risaunya saya. Tesis projek perlu dihantar lagi 2-3 minggu. Dengan eksperimen yang belum selesai (baru separuh jalan), hasil belum ada, nak buat eksperimen perlu ‘q’ panjang (sebab nak guna mesin yang orang lain dah ‘q’panjang), technician tak bagi guna mesin, due date dah semakin dekat.

Akhirnya dia datang jumpa saya. Katanya, nampak mustahil untuk siap.

Benar katanya. Kalau berusaha sungguh-sungguh tapi masih ikut ‘cara biasa’ memang peratus untuk projek tu siap sangat rendah. Sebab masa dah sangat singkat. Halangan dari pihak lain pula sangat banyak.

Saya tarik nafas panjang.

‘Awak kena pakai magik, Zack’ Akhirnya saya berkata. Dia pula pelik dengan kata-kata saya. ‘Magik macamana tu Dr?’

Panjang lebar saya menerangkan, tapi pointnya 2 saja:

1. Dalam masa singkat yang ada ni,give your 100% best effort. Dia tahu apa kerja yang perlu dilakukannya. Sosaya kata, buat semua tu sungguh-sungguh.

2. Jangan ‘rely’ kat diri sendiri. Kita ni manusia, lemah. Tapi kitakan ada Tuhan yang Maha Hebat, yang sangat baik, yang kalau Dia nak tolong kitaanytime kerja kita boleh jadi mudah, boleh settle. So di samping buat kerja dengan 100% best effort, buat benda-benda lain yang Allah suka.

Saya berikan beberapa contoh:
– nampak makcik cleaner, derma la kat dia.
– ngaji lebih sikit
– solat malam
– kalau beli goreng pisang, bayar lebih.
– gembirakan mak ayah, anak isteri.
– buat kerja amal. tolong orang lain.

Sebab saya percaya pesan Tuhan:

Dari Abu Hurairah ra, Nabi SAW, bersabda: “Barang siapa yang melepaskan satu kesusahan seorang mukmin, pasti Allah akan melepaskan darinya satu kesusahan pada hari kiamat. Barang siapa yang menjadikan mudah urusan orang lain, pasti Allah akan memudahkannya di dunia dan di akhirat. Barang siapa yang menutupi aib seorang muslim, pasti Allah akan menutupi aibnya di dunia dan di akhirat. Allah senantiasa menolong hamba Nya selama hamba Nya itu suka menolong saudaranya”. (HR. Muslim, lihat juga Kumpulan Hadits Arba’in An Nawawi hadits ke 36).

Inilah magik kehidupan yang ramai orang tak tahu. Ramai orang fikir bila nak berjaya dalam sesuatu, mesti kena usaha sungguh-sungguh saja. Sampaikan nak buat kerja-kerja volunteer pun berkira. Dia lupa yang untuk dia berjaya tu, akan jadi lebih mudah kalau Tuhan tolong. Anytimebenda yang ‘impossible’ boleh jadipossible.

Saya kata lagi, yang ramai orang sedekah tapi padanya sedekah untuk dapat pahala, untuk masuk syurga. Kalau itulah niat dan kefahamannya, itulah yang dia dapat.

Kenapa bila soal nak berjaya, mesti patah balik pada ‘usaha bersungguh-sungguh’. Abih-abih, doa kepada Allah.

Betul, usaha kita mestilah yang terbaik. Tapi tak ramai orang faham yang bila dia bersedekah, buat kerja2 amal, buat benda-benda yang Allah suka, tolong orang lain on top ofusahanya yang sungguh2, kejayaan itu lebih mudah, lebih dekat.

Nampak macam akan mengambil masa kita. Yelah nak kena spend masa pula buat kerja amal. Tapi masa yang diambil itulah nanti yang akan buat perkara yang mustahil tiba-tiba jadi tak mustahil lagi. Pokok pangkalnya pada kepercayaan kita. Kita percaya tak yang Allah akan tolong kita.

Kan Nabi Zakaria yang sudah lewat usianya pun mendapat zuriat?
Nabi Ayub yang sakit sekian lama juga sembuh umpama magik. Semuanya Allah yang uruskan.

Bukankah kita bertuhankan Allah yang sama?

Saya ingat lagi, saya kata pada studentsaya tu. “Kalau awak percaya dan buat ‘formula’ ni nanti awak akan terperanjat. Projek yang nampak mustahil nak siap ni boleh siap on time. Dan jangan terperanjat kalau awak menang projek terbaik” sebab kalau Allah nak tolong, anything can happen.

Jawab beliau “Saya dapat siapkan projek ni pun saya dah lega, Dr.”

Saya tahu, dari riak wajahnya dia antara percaya dengan tidak apa yang saya katakan. Tapi saya amat berharap dia buat 2 perkara yang saya pesan itu.

Selang beberapa hari, dia jumpa saya dan katanya eksperimen dah siap!

Ya Allah, saya tak mampu nak kata apa.

Katanya technician yang pada awalnya tak nak bagi dia guna mesin disebabkan ‘q’ yang panjang tiba-tiba bagi dia guna sebab orang yang sepatutnya guna waktu tu tiba-tiba tak datang. Dan tiba-tiba, technician tu beriya menolongnya dan mengajarnya itu ini. Sampailah eksperimen tu siap dan hasilnya depan mata saya.

Dia sibuk bercerita apa yang ‘tiba-tiba’ berlaku tapi saya tidak mampu memberi tumpuan. Saya sangat ter-“wow” dengan magik ini. Saya hanyut dalam pujian yang tidak putus-putus kepadaNya, Tuhan yang sangat baik. Saya tahu, Tuhanlah yang buat semua yang tiba-tiba ini berlaku.

Saya tanya pelajar saya tu “apa yang awak dah buat?” Jawabnya, “saya buat macam yang Dr cakaplah”. Serba sedikit dia berkongsi cerita.

Ya Allah inilah yang saya namakan magik. Bukan kebetulan, tapi magik dari Tuhan.

Rupanya magik ini tidak terhenti setakat itu.

Hari ini, beliau bersama pelajar-pelajar yang lain membentangkan projek mereka kepada beberapa orang juri. Ada juri dari industri. Ada pensyarah dari universiti lain. Saya sempat menjenguk. Dan baru sebentar tadi, saya menerima mesej “Dr, saya menang projek terbaik. Gold medal (tempat pertama)”

Ya Allah, tergamam saya dibuatnya. Saya salah baca ke? Berulang kali saya tatap mesej itu. Ya Tuhan, janjimu benar. Terima kasih ya Allah.

Kata student saya apabila eksperimennya siap: “Apa yang saya belajar ni saya rasa lebih berharga dari projek itu sendiri”

Betul. Sebab inilah formula kehidupan. Rahsia macam mana hidup kita bahagia dan berjaya, jika kita faham yang agama bukan hanya pahala-syurga. Tapi apa yang diajarkan oleh agama kita, itulah kunci kejayaan dan kebahagiaan di dunia ini lagi.

Saya harap ia suatu yang bermanfaat untuk perjalanan kehidupan beliau yang seterusnya. Juga untuk anda yang membaca cerita ini. Jika ada manfaatnya, kongsikan agar orang lain juga tahu rahsia kejayaan ini.

Sila Share Ke Group Lain

#sedekah buka rezeki

Sumber  :  WhatsApp 

Jom berdoa!!!
Doa selepas solat

MUNAJAT RAMADHAN…

Ya Allah…ya Rahman…ya rahim…

Dalam dakapan Ramadhan yg suci ini, Dengan rasa rendah diri, Kami yg kerdil dan hina ini memohon doa dgn penuh pengharapan kpdMu ya Allah… semoga Engkau sudi mendengar permintaan kami, krn sesungguhnya Engkaulah Tuhan yg Maha Mendengar.

Ya Fattahu ya alim…
Ajarkanlah kami yg lemah ini utk melihat jln keluar dr semua masalah yg membelenggu kami, bukakanlah hijab kpd kami yg tak mampu melihat setiap kebaikan pd kejadian dan takdirmu. Ya Allah..takdirkanlah yg baik2 utk diri kami, Jgnlah kau menguji kami pd apa yg tidak mampu kami lalui.. Bukakanlah pintu2 rahmatMu utk kami ya Allah…

Ya Allah Rabbul Jalil….
Sejahterakanlah utk kami dgn kesihatan yg baik..supaya dgnnya kami dpt beribadah kpdMu. Ya Allah..ampunkanlah segala dosa kami, krn kami terlalu byk dosa kpdMu ya Allah…Kami lupa akan Engkau ketika sihat, kami ingat pdMu bila ditimpa sakit, Kami lupa kdpMu ketika senang, kami ingat pdMu bila dtg kesusahan. Kami lupa kpdMu disaat kami gembira, Kami ingat kpdMu ketika sedih dan kecewa, Kami habiskan usia muda dgn keseronokan dunia, kami mula mengingatiMu tika usia sdh tua, ..justeru ya Allah...ampunilah semua dosa kami..berilah kekuatan kpd kami utk melawan hawa nafsu dan dunia yg sentiasa mlalaikan kami drp mengingatimu ya Allah…

Ya Allah…ya Rahman..ya Rahim…

Ampunkanlah dosa kedua ibubapa kami,. setiap titik susu ibu yg mgalir dlm diri kami...kau gantilah dgn kebajikan utknya yg boleh mbawanya ke syurgaMu ya Allah...ya Rahman...pd setiap keringat yg mngalir pd tubuh ayah kami dlm mcari rezki kpd kluarga kami...kau gantikanlah dgn keampunan yg mbawa ke syurgaMu ya Allah. Sesungguhnya pengorbanan mereka tdk akan mampu kami membalasnya. Bahkan terkadang mereka hidup dlm kesusahan dan kesempitan, sdgkan kami berada dlm kesenangan dan kemewahan...Justeru kurniakanlah kpd kedua ibubapa kami tempat yg istimewa d syurgaMu ya Allah…..

Ya Allah….

Kami juga memohon ampun utk kaum kerabat kami, sahabat2 kami dan guru2 kami yg terlebih dahulu pergi meninggalkan kami kealam barzakh…golongkanlah mereka dlm org2 kau redhai…apabila tiba pula giliran kami menuju barzakhMU..maka Kau ambillah kami dlm keadaan yg baik2…dlm keampunan dan rahmatMu ya Allah…

Ya Allah ya azizz…
Kurniakanlah kpd kami jiwa yg tenang dan tenteram…hiasilah hati kami dgn sifat syukur, redha, sabar, ikhlas, amanah dan bertanggungjawab…Kau jauhkanlah drp kami sifat ujub, riak,takabbur, fitnah, mengadu domba, sangka buruk dan khianah.

Ya Rashid…ya rahman…ya Rahim..
Jika ada diklgan kami mereka yg diuji dgn kesusahan, maka kau bantulah mereka, permudahkanlah urusan mereka, jika ada d klgn kami mereka yg bersedih hati, berikanlah ketenangan dan jln kluar kpd mereka, jika ada d klgn kami sdg berhajat dgn keperluannya, maka tunaikanlah hajat mereka, dan cukupkanlah keperluan mereka, jika ada d klgn kami mereka yg diuji dengan sakit, maka kau sembuhkanlah mereka ya Allah…agar dapat beribadah bsama kami. Jika ada dklgn kami mereka yg derhaka kpd ibubapa atau terkurang dlm melayani mereka, maka kau ampunilah mereka, jdkanlah kami anak2 yg taat dan berbakti..sesungguhnya Engkaulah tuhan yg maha mendengar dan mengasihi…

Ya Allah ya malikal mulk…

Ya Razak..ya fattahu ya alim…
Kurniakan kpd kami rezeki yg halal lg dberkati. dan jdkanlah dgn rezeki itu kami semakin dekat dgnMu..sebaliknya, jgnlah kau jdkan kami drp gol yg lupa diri setelah mndapat kurniaannMu.

Ya Allah….
Bantukanlah kami dlm menjalankan urusan agama kami, Elokkanlah urusan dunia kami, yg padanya tempat kami mencari kehidupan, Elokkanlah urusan akhirat kami, yg padanya tempat kami akan kembali utk selama2nya.. jdkanlah kehidupan kami ini sebagai tambahan segala kebaikan kpd kami, dan jadikanlah kematian sebagai ketenangan kpd kami dr segala kejahatan, Sesungguhnya kami ingin kembali kpdMu dgn jiwa yg tenang….

Ya Allah ya zal jalali wal ikram…

Ya Allah….Jgnlah kau jdkan ramadhan ini sbg yg terakhir buat kami, temukanlah kami dgn Ramadhan yg akn dtg…
Tapi, Andai ini Ramadhan terakhir buat kami, jdkankanlah puasa kami sbg puasa yg Kau rahmati, jdkanlah ramadhan ini paling bererti, penuh dgn cahaya iman, menerangi kegelapan hati kami menuju redha serta kasih sayangmu ya Allah…jdkanlah ramadhan ini sebagai penghapus dosa2 kami.. Ya Allah…temukanlah kami dgn lailatul qadr…pilihlah kami dikalangan hambaMu yg dpt beramal d mlm al-Qadr….Ya Allah..terimalah amalan kami..terimalah taubah kami..ampunkanlah segala dosa kami...amankanlah kehidupan kami disana nanti yg kekal abadi…kurniakanlah kpd kami syurgamu yg maha luas nikmatnya… Aamiin3x Ya Robb.

Sumber  :  WhatsApp 

Dari Marwan bin Salim Al Muqaffa' katanya, Aku pernah melihat Ibnu Umar r.a menggegam anggotanya lalu memotongnya yg melebihi tapak tangannya.

Katanya, Rasulullah s.a.w apabila baginda berbuka, Baginda akan mengucapkan:

"Zaha baz zo maa u
Wab tal la til 'uruu qu
Wa tsa ba tal aj ru
In syaa Allah"

(Telah hilang dahaga, telah basah urat2 dan telah tetap pahala, insyaallah)

- hadith no 2256 dalam sunan abu daud

Sumber  :  WhatsApp 

Membaca Al Quran sewaktu haid 

Assalamualaikum.
Soalan : Benarkah wanita berhaid boleh baca al-Quran dan pegang al-Quran terjemahan?
 Bagi setengah orang awam di tempat kita yang mempelajari fiqh mazhab syafi'i sahaja, perkara ini sensitif, (termasuk guru agama yang mengajar). Apatah lagi jika mereka tidak memahami bahasa Arab, dan pendapat2 lain dalam mazhab fiqh, serta tidak pernah mendapat pendedahan tentang dalil ayat al-Quran dan hadith sesuatu amalan yang dilaksanakan.
Samalah seperti kita dahulu, semasa sekolah. Sebab ketika itu kita hanya belajar satu pendapat sahaja. Kita hanya bergantung kepada sukatan pelajaran dalam tingkatan tertentu ketika itu, belum didedahkan kepada mazhab-mazhab fiqh yang lain, dan kita belum mampu membuat kajian ilmiah dan membaca kitab2 lain. Apabila diberitahu oleh seseorang bahawa wanita berhaid boleh baca ataupun pegang al-Quran, tentulah kita berasa pelik.
Oleh yang demikian, persoalan sebegini perlu dibincangkan dalam majlis ilmu sahaja, ataupun dalam perbincangan secara ilmiah, bukan sebagai topik perdebatan awam.
Kita jawab soalan Sila dengan cara terbuka, kerana kita fikir ahli uol memang terbuka dan sudah terdedah kepada dalil-dalil amalan ibadah yang kita kerjakan, dengan mengikuti perbincangan dan perbahasan para ulama' fiqh dan hadith dalam majlis2 ilmu sebelum ini.
 Dalam ilmu agama, sangat penting kita mengetahui yang mana menjadi khilaf (perselisihan pendapat di kalangan ulama' dalam skop yang dimaafkan) dan yang mana yang tidak. Adalah tidak patut dan tidak berbaloi bergaduh jika perkara itu khilaf. Pilihlah pendapat yang paling baik, yang paling jelas dalilnya.
Tetapi jangan pula terpengaruh dengan ajaran yang menyimpang dengan alasan mereka juga ada sandaran dalil. Syiah pun berdalilkan al-Quran dan hadith juga. Begitulah juga mereka yang menyembah kubur di negara2 umat Islam, dan amalan2 lain yang tiada sandaran. Mereka hendak melakukan perkara yang dilarang dalam agama, lalu mereka ada-adakan dalil dari al-Quran dan hadith tanpa disiplin. Jadi, kita sangat perlukan disiplin yang betul dalam beragama.
Para ulama' bertoleransi, hormati menghormati apabila ada perbezaan dalam fiqh, namun mereka semua bersepakat, sangat tegas membanteras syirik dan bid'ah.
Dalam erti kata lain, kalau kita tidak pandai memandu sendiri, kita terpaksa memilih pemandu yang baik, bertaqwa dan amanah, untuk membawa kita ke jalan yang lurus. Salah pemandu, salahlah jalan yang kita lalui.
Itulah tinggi nilainya doa yang kita ulangi dalam surah al-Fatihah :
اهدنا الصراط المستقيم
 Hukum wanita berhaid membaca dan memegang al-Quran termasuk dalam perkara fiqh yang menjadi khilaf di kalangan ulama'. Kita boleh pegang pendapat yang paling kita yakini, setelah kita belajar daripada sumber dan guru yang betul.
 Kita ringkaskan rujukan dari dua kitab untuk memudahkan, dan kitab ini memang menjadi rujukan yang dimaklumi oleh ahli ilmu. Ustazah-ustazah dalam group ini boleh rujuk jika memiliki.
1. Al-Mufassal fi Ahkam al-Mar'ah wa al-Bait al-Muslim
2. Sahih Fiqh Sunnah
3. Al-Fiqh al-Manhaji 'ala Mazhab al-Imam al-Syafi'i
 Kita ringkaskan pendapat2 para ulama' seperti berikut :
♦️1. Ulama' yang mengatakan wanita berhaid haram membaca al-Quran dan haram memegang al-Quran. Antara ulama' yang berpendapat begini ialah al-Imam al-Syafi'i.
Yang dibenarkan hanya baca ayat2 yang diniatkan sebagai zikir sahaja, seperti
بسم الله الرحمن الرحيم
dan
ربنا اتنا في الدنيا حسنة وفي الاخرة حسنة وقنا عذاب النار

♦️2. Ulama' yang mengatakan wanita berhaid boleh membaca al-Quran tetapi haram memegang al-Quran.
Maknanya, boleh baca al-Quran seperti biasa, tidak perlu niat sebagai zikir, cuma tidak boleh pegang al-Quran.
(Terjemahan al-Quran dan kitab agama yang mengandungi banyak ayat al-Quran tidak dikira sebagai mushaf/ al-Quran.)
♦️3. Ulama' yang mengatakan wanita berhaid boleh membaca al-Quran dan boleh memegang al-Quran.
Maknanya, haid tidak menghalang seseorang wanita untuk membaca dan menyentuh al-Quran.
Dengan kata lain, ulama' golongan ketiga TIDAK memasukkan membaca dan menyentuh al-Quran sebagai perkara yang haram dilakukan oleh wanita berhaid.
Antara yang berpendapat begini ialah Imam al-Bukhari dan Ibn Hazm.
♦️♦️♦️♦️♦️
 Para ulama' yang disebutkan tadi berselisih pada beberapa dalil, panjang perbahasannya. Dalam perbincangan ini, kita ambil satu sahaja, iaitu ayat al-Quran. Firman Allah swt :

إنه لقرآن كريم (٧٧) في كتاب مكنون (٧٨)
لا يمسه إلا المطهرون (٧٩) تنزيل من رب العالمين (٨٠)
Maksudnya :
"Dan sesungguhnya (yang dibacakan kepada kamu itu adalah) Al-Quran yang sangat mulia. Tersimpan dalam kitab yang terpelihara (lauh mahfuz). Tiada yang menyentuhnya selain hamba-hamba yang disucikan. Al-Quran itu diturunkan dari Allah Tuhan semesta alam."
Bagi ulama' golongan ketiga,
'لا يمسه الا المطهرون' bukan merujuk kepada makhluk yang menyentuh al-Quran di bumi. Pada mereka, berdasarkan konteks ayat sebelum dan selepasnya ;
a. 'nya' dalam 'menyentuhnya' itu bukan al-Quran di dunia, tetapi al-Quran yang terpelihara di kitab/tablet 'luh mahfuz'.
b. Hamba-hamba yang dimaksudkan dalam ayat tersebut adalah makaikat2 yang disucikan daripada melakukan sebarang dosa.
Maknanya, ayat itu tidak menunjukkan wanita berhaid tidak boleh memegang al-Quran.
 Dari segi membaca, bagi golongan ketiga, hadith yang menyebut larangan wanita berhaid membaca al-Quran, adalah hadith yang lemah. Pada mereka, tidak ada dalil yang kuat menunjukkan bahawa wanita berhaid tidak dibenarkan membaca al-Quran, sedangkan perkara itu penting. Jika benar2 haram tentu banyak riwayat sahih mengatakannya.
Kesimpulan :
Kalau hendak detailkan dalil satu persatu, perlu attend pengajian, khususnya kelas Fiqh Sunnah, yang diulas oleh mereka yang ahli dalam bidangnya, supaya kita boleh belajar dalil al-Quran dan hadith pada setiap amal ibadat yang kita lakukan.
Apapun, demikianlah ringkasnya, khilaf dalam perkara fiqh memang banyak.
Bagi orang awam, perlu lihat kemampuan, jika rasa tidak mampu memahami, lebih baik ikut apa yang pernah dipelajari secara ringkas seperti zaman sekolah, iaitu satu mazhab sebagai asas.
Bagi mereka yang ingin terus belajar fiqh perbandingan dan fiqh sunnah, bila sudah jelas hujah, dipelajari dengan berdisiplin dan berguru, pilihlah pendapat yang paling baik, paling dekat dengan nas al-Quran dan al-hadith, dan hormati orang lain yang ambil pendapat yang berbeza dengan kita.
Namun sekali lagi kita ulangi, para ulama' fiqh tidak berkompromi, malahan mereka sepakat sangat tegas dalam bab akidah, iaitu soal syirik dan bid'ah. Itu persoalan yang berbeza.
والله أعلمُ
●  Usrah  Online  Ustazah  Nabilah  ● 

💠Soalan :

Saya keguguran semasa kandungan berusia 2 bulan. Hukum darah yang keluar selepas itu, adakah istihadah ataupun nifas?

💠Jawapan :

🔴 Nifas ialah darah yang keluar dengan sebab kelahiran.

🔴 Keguguran yang dikira sebagai 'kelahiran' ialah apabila janin yang gugur itu sudah ada rupa bentuk manusia.

🔴 Peringkat kejadian : Nutfah - 'Alaqah - Mudghah - Ditiupkan roh pada hari ke 120 (4 bulan)

🔴 Berdasarkan al-Quran dan hadith nabi saw, pembentukan itu hanya bermula selepas 80 hari (lebih kurang 2 bulan 20 hari/ 11minggu), iaitu pada peringkat mudghah. Ini berdasarkan ayat 5 surah al-Hajj.

🔴 Oleh itu :
🔺Jika gugur pada masa sebelum 80 hari/+-11 minggu, darah yang keluar adalah darah istihadah/fasad.
🔺Jika gugur pada masa 120 hari ke atas(+-4 bulan/16 minggu), maka darah yang keluar adalah darah nifas.
🔺Jika gugur pada masa antara 80-120 hari, perlu lihat keadaan mudghah yang keluar itu :
🔹jika sudah nampak bentuk kepala, kaki, tangan, dan lain-lain, maka darah yang keluar dikira nifas.
🔹jika janin yang keluar itu belum terbentuk, maka darah yang keluar dikira sebagai darah istihadah/fasad.

والله أعلمُ

● Usrah Online Ustazah Nabilah ●



1. Kenapa Lembu???

Ia adalah simbol kegagalan Bani Israel.

Arahan yang mudah untuk menyembelih seekor lembu menjadi kekecohan yang dikenang sepanjang zaman. Setiap kali kita menyebut surah al-Baqarah, kita harus ingat kekecohan itu sebagai panduan.

2. Surah terpanjang ini turun selepas Hijrah, tatkala iman para sahabat sudah mendalam, tiba masanya untuk diuji iman secara kolektif pula. Ujian sebagai satu umat. Asas pembinaan tamadun. Maka disebut tentang umat-umat terdahulu.

3. Awal surah disebut 3 golongan, ini golongan yang akan wujud sehingga kiamat. Pilihlah untuk jadi salah satu daripada 3 golongan - mukmin, kafir, atau munafiq. Ia juga satu amaran buat Nabi s.a.w. bahawa selepas hijrah akan muncul satu golongan munafiq yang tidak pernah wujud sebelum hijrah.

4. Surah ini mengajar manusia siapa mereka, dan mengapa mereka dicipta. Sejarah peradaban manusia dirakam dalam kisah Adam a.s, dan diteruskan dengan kisah para Nabi dan juga nama-nama mereka. Allah memberitahu kita tamadun bersilih ganti, setiap tamadun akan diuji sebagai satu umat, bukan sekadar iman individu.

5. Adam telah gagal kerana ditipu oleh Syaitan. Ini untuk ajar manusia bahawa syaitan itu sangat hebat, sedangkan Adam yang tinggal di syurga pun boleh dihelah. Apatah lagi kita manusia yang tidak pernah melihat syurga neraka. Namun Allah memberi peluang yang adil bagi setiap umat bagi membuktikan keimanan mereka.

6. Kisah Bani Israel diceritakan dengan panjang lebar, ini satu umat paling gagal dalam sejarah manusia. Mereka dikurniakan dengan para Nabi yang ramai, terutama Nabi Musa a.s, namun mereka tetap engkar. Malah, kini mereka menjadi musuh Islam.

7. Al-Baqarah juga mengisahkan kejayaan Ibrahim dalam mematuhi perintah Allah (kisah sembelih Ismail a.s. dan juga bina Kaabah). Baginda dimuliakan dengan nama yang harum beserta keturunan yang mulia. Inilah standard tinggi yang Allah jadikan objektif bagi Nabi Muhammad s.a.w. dan umatnya.

8. Setiap kali baca surah al-Fatihah ayat 'ghayril maghdubi alayhim' - orang-orang yang dimurkai Allah - kita harus ingat kita sedang berdoa ya-Allah jgn jadikan kami seperti Bani Israel. Jadikanlah kami hambaMu yang patuh.

Aameen..

Sumber :  WhatsApp

Assalamualaikum

Cara solat tarawih bersendirian dirumah
Bijaksananya Allah swt.. wanita sebenarnya tidak digalakkan untuk bersolat jemaah di surau atau masjid.. orang perempuan lebih afdal solat di rumah dan pahalanya adalah lebih besar..

Selain menghindar diri dari fitnah,  wanita yang solat di rumah dapat berehat rehat di dalam melakukan ibadah solat sunat seperti sunat terawih...sangat bersesuaian dengan diri mereka yang sudah keletihan menguruskan rumah dan keluarga.
Bagi yang baru nak berjinak solat tarawih dirumah, meh tengok caranya..

Cara Solat Sunat Terawih Bersendirian Di Rumah

Niatnya  :
أ ُصـَــلـِّــى سـُــنـَّـَــة َ الــتـَّـَــرَاو ِيـْــح ِ رَكـْــعـَــتـَــيـْــن ِ لـِــلـَّـَـه تـَــعـَــالـَــى
“Sahaja aku solat sunat tarawih dua rakaat kerana Allah Ta’ala.”

Bilangan rakaat suka hati.. buatlaa yang termampu.  Paling ringkas buat 13 rakaat, 10 terawih dan 3 witir. Lakukan setiap 2 rakaat satu salam dan seterusnya.  Witir pula, 2 rakaat 1 salam dan witir 1 rakaat 1 salam.

Apa yang wajib adalah surah al Fatihah, surah surah berikutnya adalah pilihan kita dan ia adalah sunat. 

Segala bacaan di luar solat, seperti salawat, doa dan periwayatan khalifah tidak termasuk amalan solat tarawih, tetapi hanya selingan antara solat. Tidak ada larangan untuk bersalawat atau berdoa, jika cara dan adab melakukannya baik. Dan ia tidak menjejaskan solat tarawih jika ditinggalkan.

NOTA:
Sekiranya solat sendirian di rumah, maka bolehlah membaca surah panjang atau ayat Quran sebanyak-banyaknya. Namun sekiranya berjamaah di masjid umum, maka pendapat yang terpilih ialah bacaan imam haruslah ringkas, yang terdiri lima atau enam ayat untuk satu rakaat. Perkara yang perlu dijauhi ketika mendirikan solat sunat, apa jenis solat sunat pun, ialah menjauhkan sikap riya’. Hal ini ditegah Allah: “Celakalah (orang yang solat) yang mereka menunjuk-nunjuk. (al-Ma’un :6)

SOLAT SUNAT WITIR

Solat Witir adalah salah satu solat sunat yang sangat dituntut untuk dikerjakan.
Hukum solat Witir adalah Sunnat Muakkad. Jumlah maksima solat witir itu ialah 11 rakaat (6 salam), sebaik-baiknya 3 rakaat (2 salam) dan sekurang-kurangnya satu rakaat sahaja.

Niat Solat Sunat Witir Dua Rakaat
أصَلِّي سُنَّةَ الوِتْرِ رَكَعَتَيْنِ لِلهِ تَعالىَ
"Aku solat sunnat witir dua rakaat kerana Allah Taala"

Niat Solat Sunat Witir Satu Rakaat
أصَلِّي سُنَّةَ الوِتْرِ رَكَعَةً لِلهِ تَعالىَ
Aku solat sunnat witir satu rakaat kerana Allah Taala"

Zikir Selepas Solat Witir
سُبْحَانَ اللَّهُ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ
Dibaca tiga kali sebelum membaca doa :

Doa Solat Witir
"Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung dengan keredhaanMu daripada kemurkaanMu,dan aku berlindung dengan kemaafanMu daripada balasanMu,
dan aku berlindung denganMu seperti pujiMu sendiri ke atas diriMu.
Maka segala pujian dan sanjungan sehingga Engkau redhai..

Sangat lah mudah..tiada alasan untuk tidak dapat buat solat tarawih kerana tidak dapat ke masjid/surau. Dan tiada alasan bagi yang ada anak kecil. Kita boleh buat lepas anak-anak dah tidur. Mari kita sama-sama berubah kearah yang lebih baik..kalau tahun lepas langsung tak buat solat tarawih, tahun ni kita buat.

Sekian sahaja..


"Ustaz, apakah hikmah berpuasa, dan bolehkah hikmah dan objektif diketahui?" Tanya seorang pelajar di UK kepada saya ketika minum bersama
"Bukankah hal ibadah tidak boleh diketahui hikmah dan objektifnya?, ye saya faham tentulah objektifnya sebagai ujian ketaatan kepada Allah, tapi apa lagi ye ustaz" tambahnya lagi sebelum saya sempat membuka mulut untuk memberikan jawapan.
Bagus, soalannya menunjukkan tahap ilmunya dan saya faham apakah bentuk jawapan yang diharapkan. Ia boleh dikelaskan soalan tahap intermediate.
Memang benar, berdasarkan kaedah fiqh yang mashyur dan dipersetujui para ulama merumuskan bahawa di dalam urusan ibadah umum dan hukum hakam berkaitan muamalat antara manusia dengan manusia, lebih mudah terlihat hikmah dan objektifnya.  Lebih dekat pula dengan rasional aqal manusia. Contohnya, mengapa diharamkangharar dalam jual beli, judi dan sebagainya, rasional aqal tanpa iman pun sudah boleh memehaminya dengan baik.
Berbeza dengan hal ehwal ibadah khusus seperti solat, puasa, zakat dan haji. Hikmah yang berbentuk fizikal lagi rasional di sebalik setiap perinciannya mungkin sukar difahami, apatah lagi diterima rasional aqal yang tidak dibajai keimanan kepada hal ghaib.
"Ada sesetengah sarjana Islam berusaha memberikan logika dan objektif di sebalik puasa seperti agar dapat merasai keperitan golongan faqir miskin, merehatkan system penghadaman, menambah kesihatan dan macam-macam lagi." ulas saya
Namun semua itu kekal sebagai faedah-faedah tambahan dan sampingan sahaja, kerana itu bukanlah hikmah atau objektif sebenar bagi ibadah puasa.
"sebenarnya jawapannya ada di dalam firman Allah swt sendiri, dan objektif puasa itu dijelas dengan terang melalui nas dan bukan melalui istinbad atau ijtihad para ulama dan sarjana" terang saya sambil melihat tepat di mata saudara yang bertanya tadi.
"apa ye ustaz Allah kata?"   sampuk pelajar ini dengan bersungguh.
Cuba lihat firman Allah yang amat popular di musim Ramadhan ini.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Ertinya :
Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa ( Al-Baqarah : 183) 
Ada dua perkara yang suka untuk saya terangkan di sini secara ringkas.
OBJEKTIF PUASA & ANTI VIRUS DOSA
Kalimah ‘La'alla' di dalam ayat di atas boleh diterjemah kepada maksud, ‘agar' atau ‘semoga' atau ‘mudah-mudahan'
Kalimah ini menjadi tanda bahawa apa yang selepasnya adalah objektif kepada puasa. Kalimah ini memberi makna, pelaksanaan ibadah puasa mampu membawa seseorang untuk memiliki sifat taqwa, sebuah antivirus kepada segala jenis penyakit hati dan dosa.
Di dalam dunia fizikal dan material.  Tanpa anti virus, swine flu, brid flu, Aids dan pelabagai lagi virus boleh menjadi asbab kepada kematian manusia.
Tanpa antivirus taqwa, iman dan islam seseorang juga akan mati, sama ada dia seorang kanak-kanak, remaja, dewasa atau tua.
Tanpa antivirus taqwa, manusia hari ini menjadi kelam kabut serta hina tanpa pedoman, hidup sering berpura-pura.
Anak berpura-pura baik di hadapan ibu ayah,
Murid dan pelajar berpura-pura di hadapan guru dan pensyarahnya,
Ibu ayah berpura-pura baik di hadapan anak dan para ustaz,
Para ustaz dan ustazah berpura-pura baik di hadapan khalayak ramai
Isteri berpura-pura baik di hadapa suami,
Suami berpura baik di hadapan isteri
Dan berpanjanganlah senarainya. Semua akibat ketiadaan antivirus dosa, iaitu TAQWA.
Kebaikan dan ibadah menjadi bertempat dan bertempoh, tiada istiqamah serta konsisten. Keredhaan dan pujian manusia lain menjadi objektif tertinggi, menyeleweng dari objektif sebenar.
Tatkala itulah hadirnya musim pemulihan, Allah swt sediakan peluang bagi manusia yang sifatnya asyik berdosa dan berpura-pura agar kembali membetulkan punca salah, bajai akar kehidupan dengan iman, sirami ia dengan air TAQWA selaku pencegah kepada kepura-puraan dan kecintaan kepada nikmat sementara dunia serta perbuatan dosa.
ILMU KEBAL, ISTIQAMAH DAN ‘KEKUATAN'
Pernahkah kita menjadi ibu bapa yang buntu serta terfikir, apakah caranya untuk mengajar anak agar tidak menjadi baik hanya dihadapan kita? Ingin kita berikan mereka ilmu kebal iman?
Pernahkah kita inginkan suami atau isteri yang kebal dengan dugaan nafsu, syahwat dan dosa di luar sana.?
Pernahkah kita ingin diri kita, untuk sentiasa mampu menjauhkan diri dari dosa dan maksiat?
Selalukah kita berdoa dan berkata"agar diberi kekuatan oleh Allah untuk terus itu ini..jauhi itu dan ini?
Sedarilah, inilah masa untuk mencipta ilmu kebal, mendapat anti virus dosa dan meraih ‘kekuatan' yang sentiasa kita ungkap-ungkapkan dalam ucapan dan tulisan kita. Jangan terleka dan terlalai!, Musimnya sudah tiba. Bulan Ramadhan dan ibadah puasa inilah jalannya, caranya, kaedahnya dan formulanya.
Taqwa inilah yang diwasiatkan oleh Allah awal-awal lagi kepada Nabi Adam a.s
يا بنى آدم قد أنزلنا عليكم لباسًا يوارى سوآتكم وريشًا، ولباس التقوى ذلك خير 
Ertinya : Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian TAQWA itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat ( Al-A'raf : 26) 
ERTI TAQWA
Kalau sudah mengerti, taqwa itulah objektif, apa pula taqwa itu sendiri?
Erti taqwa dari sudut letal adalah takut atau sentiasa jauh dan berhati-hati.
Namun taqwa dalam konteks istilah khas di dalam Islam, tidak hanya terhad kepada makna takut dan menjauh, tetapi ia juga membawa maksud cinta dan mendekat.
Taqwa ini tidak berbentuk fizikal, tiada bentuk hexagon, bujur, bulat atau bersegi, tidak pula bertablet dan berkapsul. Ia adalah satu SIRAMAN KEIMANAN DAN KEYAKINAN bentuk spiritual. Tiada terlihat dek mata, hidu oleh hidung dan terdengar di telinga.
Nabi s.a.w pernah menerangkan bahawa taqwa itu tempatnya di dalam hati. Bukan hati fizikal di dalam jasad, tetapi hati nurani di dalam diri.
Imam Ibn Kathir menerangkan di dalam tafsirnya, bahawa Umar Al-khattab r.a pernah satu ketika bertanya kepada sahabat Ubay bin Ka'ab r.a tentang erti taqwa, lalu dijawabnya:[1]
أما سلكت طريقاً ذا شوك  قال: بلى. قال: فما عملت. 
قال: شمرت واجتهدت. 
قال: فذلك التقوى،
Ertinya : Pernahkah engkau melalui satu jalan berduri?
Jawab Umar : pernah
Ubay : Bagaimana kamu lakukan?
Umar : Aku  sentiasa bersedia, peka dan berhati-hati dengan penuh usaha agar tidak terpijak duri
Ubay : itulah juga sifat taqwa ( Rujuk Tafsir Ibn Kathir, 1/163)
Tepat sekali, itulah tanda taawa sudah tersemat di dalam diri, kesannya boleh dilihat dari perumpamaan yang diberi oleh Umar tadi. Apabila seseorang mempunyai kekuatan untuk terus berhati-hati dalam setiap tingkah laku, percakapan, tulisan, ibadah, niat, kerjaya, pelaburan, dan semua aspek, agar TIDAK MENCALAR redha dan hukum Allah swt, TIDAK mengundang murka Allah swt, tatkala itu. Antivurs dosa, iaitu TAQWA sedang berfungsi molek di dalam dirinya. Namun, tentulah kepenatan dan perlukan usaha bersungguh untuk tujuan itu?.
Tentu kerana baginda Nabi s.a.w telah menyebut bahawa lalau ke syurga adalah dengan duri-duri, sedangkan lorong ke neraka adalah dengan keseronokan dan syahwat.
Seorang lagi sahabat, iaitu Abu Darda r.a berkata :
تمام التقوى :أن يتقى الله العبد حتى يتقيه من مثقال ذرة، وحتى يترك بعض ما يرى أنه حلال ، خشية أن يكون حرامًا 
Ertinya : Kesempurnaan taqwa itu adalah sentiasa seorang hamba itu sentiasa berjaga-jaga dengan Allah ( arahan dan larangannya) walau dalam hal sekecil zarah, sehingga dia akan meninggalkan sesuatu yang halal sekalipun, kerana takut jatuh di dalam yang haram.
Apa yang dikatakan oleh Abu Darda ini BERSUMBERKAN sebuah hadis nabi, yang ertinya :
لا يبلغ العبد أن يكون من المتقين حتى يدع ما لا بأس به حذرًا مما به بأس 
"Tidak akan sampai seorang hamba ke darjat orang bertaqwa sehingga dia meninggalkan yang hal kecil yang mungkin tidak mengapa, kerana bimbang jatuh di dalam yang ditegah Allah' ( Riwayat Ahmad dan Al-Bukhari dalam At-tarikh)
Ali Bin Abi Talib merumuskan ciri taqwa itu sebagai :
التقوى هي الخوف من الجليل والإيمان بالتنزيل والرضا بالقليل والاستعداد ليوم الرحيل
Ertinya : Taqwa itu adalah :
a.    TAKUT kepada (azab dan murka) Al-Jalil (Allah)
b.    YAKIN teguh dengan apa yang diturunkan (seluruh inti Al-Quran)
c.     REDHA dengan sedikit (nikmat dunia)
d.    SEDIA menghadapi hari pemergian kematian)
Apabila semua yang disebut di atas sudah mampu diwujudkan, hidup akan menjadi lebih indah, tiada kepuraan, tiada banyak dukacita, tiada banyak kesedihan kerana dunia.  
Akhirnya, apa yang ingin saya tegaskan melalui tulisan ini, adalah  Taqwa itulah objektif dan hikmah kepada puasa. Yang memberi kekuatan fitrah kepada manusia setelah tercemar dimamah virus dan bakteria dosa. Agar kembali kepada fitrah, dengan pasakan kukuh tawa sebagai antivirusnya. Hala tuju hidup menjadi jelas dan terang, redha Allah, kematian yang baik dan nikmat di alam selepasnya menjadi sasaran utama.
"Alhamdulilah ustaz, kali ni saya dah jelas" jawab pelajar tadi sambil mengangguk-angguk kepala dan tersenyum, mindanya mungkin ligat berfikir.
"Alhamdulillah, saya saya juga mampu meraih anti virus itu, bercakap dan menulis memang mudah tapi implementasi fizikal dan mengikhlaskan di dalam hati itu cabaran seterusnya." Balas saya sebagai kesimpulan.
"oh ye, tapi ustaz, macam aman nak dapatkan nye semasa ramadhan ini.?"
Ada lagi soalan bermain di mindanya.
"untuk jawapan itu, pelajarilah dan laksanakan tanggungjawab puasa dengan ilmu bukan dengan ikut-ikut semata-mata"
"perincian puasa dengan ilmu itu bagaimana ya ustaz" soalnya
"itu kena bacalah ye, tak sempat nak diulas di sini, cuba dapatkannya di web (www.zaharuddin.net) saya dan lain-lain sumber" jawapan mudah saya kali ini.
Ramadhan Kareem untuk semua.


Sekian,
Zaharuddin Abd Rahman
1 Ramadhan 1430 H
22 Ogos 2009
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...